Back to Kompasiana
Artikel

Sejarah

Erny Kurnia

seorang pembelajar komunikasi (media dan jurnalisme) di UGM

Candi Ngawen

REP | 04 July 2010 | 14:22 Dibaca: 4545   Komentar: 4   0

“Bagi umat Budha dan Hindu, candi merupakan bangunan suci. Candi dipelihara dengan baik karena umat Budha dan Hindu percaya bahwa para dewa bersemayam pada bayangan itu. Namun kini bangunan candi banyak yang tak utuh lagi. Ada candi yang memang tak selesai dibangun, adapula candi yang rusak akibat bencana alam ataupun ulah manusia.” Itulah pendapat seorang arkeolog Milliard, yang menjelaskan tentang candi.

Candi Ngawen yang terletak di Desa Gunungpring, Kecamatan Muntilan, Kabupaten Magelang Jawa Tengah ini merupakan satu dari sekian banyak candi di Kabupaten Magelang yang bercorak Budha. Candi Ngawen memang masih kurang dikenal oleh masyarakat. Bahkan masyarakat Magelangpun hanya sedikit yang mengetahui keberadaannya. Jika ditinjau dari segi lokasi, Candi Ngawen terletak tidak jauh dari pasar Muntilan. Dari Jalan Pemuda Muntilan hanya sekitar satu kilometer ke selatan. Pendek kata, Candi Ngawen ini berada pada lokasi yang mudah dijangkau.

Pada awalnya Candi Ngawen ditemukan oleh Belanda . Kemudian oleh Belanda dipugar pada tahun 1911. Menurut catatan yang ada pada pos penjagaan, Candi Ngawen dibangun sekitar abad 8, tepatnya pada masa dinasti Syailendra (Budha) dan dinasti Rakaipikatan (Hindu). Candi ini termasuk dalam candi Budha meskipun dibangun oleh dua dinasti yang berbeda. Karena dibangun pada dua dinasti inilah Candi Ngawen dijuluki Candi Peralihan.

Candi Ngawen bila dipandang sekilas bentuk bangunannya nyaris mirip dengan bangunan candi Hindu. Hal ini disebabkan bangunan candi yang meruncing. Tetapi apabila diamati dengan seksama, candi ini memiliki stupa dan teras (undak-undak) yang menjadi simbol dalam candi-candi Budha. Selain bangunannya yang mirip dengan candi Hindu, bentuk bangunan Candi Ngawen memiliki sedikit banyak kesamaan dengan Candi Mendut. Candi Mendut yang merupakan rangkaian candi Budha sekitar 5 km dari situs ini.

Kompleks Candi Ngawen mencakup lima bangunan candi dengan letak berderet. Terdiri dari dua candi induk dan tiga candi apit. Candi induk merupakan candi utama, sedangkan candi apit adalah candi yang letaknya mengapit candi induk. Candi apit juga diartikan sebagai bangunan pendamping candi induk. Karena candi induk diapit oleh candi apit, letak dari candi induk ada pada bangunan kedua dan keempat.

Candi induk yang pertama merupakan satu-satunya candi yang masih lengkap diantara empat candi lainnya. Meski paling lengkap, sayangnya, stupa pada candi ini sudah pecah menjadi beberapa bagian sejak awal ditemukannya. Ini membuat stupa candi tidak dipasang dan diamankan dengan kata lain disimpan. Sebagai candi yang paling utuh, candi induk pertama itu memang paling banyak batu penyusunnya. Dengan tujuan pengamanan, pemerintah memperkuat sambungan batu tersebut dengan memberi lapisan semen. Adapun untuk batu asli yang rusak, terpaksa diganti dengan batu polosan. Batu polosan yang dimaksud adalah batu yang tidak ber-relief seperti aslinya.

Berbeda dengan candi induk pertama, kondisi candi induk kedua lebih parah. Sebab pada candi induk kedua tersebut begitu banyak batu penyusun yang pecah-pecah dan hilang. Stupanya bahkan juga hilang. Bila diprosentasekan hanya lima puluh persen saja batu yang masih layak pada bangunan keempat ini. Hal ini membuat bangunan keempat pada Candi Ngawen berdiri, tetapi tidak sempurna. Hanya berlantai namun tak beratap dan tak berdinding.

Di samping itu, batu-batu di pelataran candi tidak sebatas batu penyusun candi induk dan candi apit. Masih banyak lagi batu-batu lain yang ditemukan, namun tidak termasuk dalam batu penyusun candi induk dan apit. Batu-batu itu adalah batu lain yang hingga sekarang belum jelas arti dan fungsinya. Batu tadi ditata rapi di taman candi. Untuk memperindah pelataran candi, pihak pengelola menanami bunga-bunga indah, beserta kolam lengkap dengan bunga teratai di tengahnya.

Lalu apa fungsi Candi Ngawen? Fungsi Candi Ngawen tidak jauh beda dengan candi-candi pada umumnya. Sesuai dengan coraknya, candi ini juga berfungsi sebagai tempat beribadah umat Budha. Yang menjadi pembeda dari Candi Ngawen ini ialah frekuensi digunakannya. Walau sama-sama sebagai tempat peribadatan, namun candi ini cenderung jarang dikunjungi. Menurut Sumedi, selaku juru pelihara di Candi Ngawen, bangunan situs yang terletak di Muntilan ini biasanya digunakan atau dikunjungi untuk beribadah hanya pada saat perayaan Waisak. Itu pun pengunjungnya hanya sedikit. Kemudian taman di pelataran candi juga memiliki fungsi, yakni untuk kenyamaan pengunjung saat mampir di candi ini. Adapun kolam di taman memiliki fungsi untuk pengairan di wilayah pelataran candi.

Bila kita menengok ke belakang, kurang dikenalnya Candi Ngawen oleh masyarakat sebenarnya sangat disayangkan. Mengapa? Karena sekecil apapun budaya bangsa itu tetap mahal nilainya. Saking tidak dikenalnya, bila kita melakukan survey pada generasi muda di wilayah ini tentang Candi Ngawen, sangat banyak pemuda yang bungkam tidak tahu. Kemudian dari segi renovasi. Pada umumnya candi-candi di Indonesia apalagi candi yang besar direnovasi hingga berulang kali. Sangat kontras dengan Candi Ngawen yang sejak penemuannya baru dipugar sekali dan pemugarannya itu telah dilakukan hampir seabad lalu. Jadi jangan kaget jika candi ini tampak terlantar.

Pemerintah Dinas Purbakala Jawa Tengah tidak melakukan renovasi lagi bukan karena tidak peduli, tetapi karena kelayakan renovasi tidak dapat dipenuhi. “Sebenarnya pemerintah peduli hanya saja batu-batu di candi ini banyak yang hilang atau mungkin belum ditemukan. Dan ini yang membuat Candi Ngawen tidak layak dipugar. Sebab dalam pemugaran candi itu ada standarnya termasuk kelengkapan batu yang mana pada candi ini tidak terpenuhi.” Tutur Sumedi.

Selain itu, Candi Ngawen dapat dikatakan memiliki luas mini. Candi yang terdiri dari lima bangunan ini terletak di tengah pedesaan dengan luas areal tidak lebih dari luas areal Candi Mendut. Bahkan areal Candi Ngawen malah lebih kecil dari Candi Mendut. Suasana alam yang membingkai Candi Ngawen masih terlihat alami. Dengan warna hijau sawah yang membentang di sekelilingnya menambah cantik pesona candi yang tak terbaca ini.

Candi Ngawen bila dilihat dari sisi lain memiliki aspek yang menarik. Candi Budha mungil ini memiliki potensi yang bisa dikembangkan dengan baik. Letaknya yang berbingkai kealamian, membuatnya sangat menarik. Apalagi bila batu-batu penyusunnya lengkap dan candi ini dipugar kembali, tentu keksotisan alamnya semakin memancar. Daerah sekitar candi ini juga berpotensi untuk dijadikan desa wisata.

Candi Ngawen merupakan bukti tidak dikenalnya peninggalan nenek moyang. Bukan sekedar kurang dikenali, potensi yang belum digali dari peninggalan purbakala inipun belum dicoba untuk dikembangkan. Padahal bisa saja candi mungil ini menjadi sumber devisa, setidaknya untuk daerah sekitarnya.

Erny Kurniawati

SMAN 1 Sleman

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Membatik di Atas Kue Bolu bersama Chef Helen …

Eariyanti | | 02 October 2014 | 21:38

Ka’bah dan Haji Itu Arafah …

Lidia Putri | | 02 October 2014 | 18:06

Nasib PNPM Mandiri di Pemerintahan Jokowi …

Ali Yasin | | 02 October 2014 | 10:05

Teror Annabelle, Tak Sehoror The Conjuring …

Sahroha Lumbanraja | | 02 October 2014 | 16:18

Ikuti Blog Competition “Aku dan …

Kompasiana | | 30 September 2014 | 20:15


TRENDING ARTICLES

Ternyata, Anang Tidak Tahu Tugas dan Haknya …

Daniel H.t. | 6 jam lalu

Emak-emak Indonesia yang Salah Kaprah! …

Seneng Utami | 8 jam lalu

“Saya Iptu Chandra Kurniawan, Anak Ibu …

Mba Adhe Retno Hudo... | 10 jam lalu

KMP: Lahirnya “Diktator …

Jimmy Haryanto | 11 jam lalu

Dahsyatnya Ceu Popong! …

Aqila Muhammad | 12 jam lalu


HIGHLIGHT

Gara-gara Incest di Jerman, Nginap di Hotel …

Gaganawati | 7 jam lalu

Usul Gw kepada Anggota Dewan …

Bhre | 7 jam lalu

PKC # 3: Kekasih Baru …

Ervipi | 7 jam lalu

Ini Baru #Shame On You# Jika PSC Off Ticket …

Aprindah Jh | 8 jam lalu

Negeriku Tercabik …

Rahab Ganendra | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: