Back to Kompasiana
Artikel

Sejarah

Himawan Inuwinardi

Himawan Inuwinardi, adalah orang biasa yang ingin mempelajari internet marketing dan mencoba menuangkan beberapa tulisan selengkapnya

Sejarah Islam Di China

OPINI | 13 September 2010 | 08:11 Dibaca: 2075   Komentar: 3   0

Sumber kantor berita internasional BBC, menyatakan bahwa mungkin ada sebanyak 20 juta Muslim di Cina, hingga 2% dari 1,3 miliar penduduk negara itu. Sumber-sumber lain menunjukkan jumlah Muslim di Cina lebih dari 30 juta. Kelompok etnis Muslim terbesar di Cina adalah Hui, sementara yang lain termasuk Uyghurs dan Kazakhstan. Konsentrasi terbesar ditemukan di wilayah barat laut Xinjiang Cina otonom. Sebuah keadaan unik dari beberapa penganut muslim modern di Cina adalah adanya imam perempuan. Selama Dinasti Tang, Cina sangat toleran terhadap agama-agama baru dan kontak Cina dengan utusan asing berkembang. Islam masuk ke Cina melalui jalan sutera oleh orang Arab. Meskipun beberapa percaya bahwa Islam mungkin telah tiba di Cina masa Dinasti Sui, catatan resmi pertama kedatangan Islam di Cina terjadi selama Dinasti Tang. Usman bin Affan, khalifah ketiga umat, mengirim utusan resmi Muslim pertama ke China pada tahun 650. Utusan yang dipimpin oleh Sa’ad bin Waqqas, tiba di ibukota Tang, Chang’an, di tahun 651 melalui rute luar negeri. Hui umumnya menganggap tanggal ini menjadi pendirian resmi Islam di Cina. Catatan Kuno dari Dinasti Tang mencatat pertemuan bersejarah, di mana utusan Gaozong disambut Kaisar Tang Cina dan mencoba untuk memperkanalkan Islam. Meskipun utusan gagal meyakinkan Kaisar untuk memeluk Islam, utusan Kaisar diizinkan untuk menetap di Cina dan memerintahkan pendirian masjid pertama di ibukota Cina untuk menunjukkan rasa hormatnya pada agama Islam. orang Arab pertama yang tercatat dalam catatan tertulis Cina, bernama Shi Da dalam sejarah dinasti Tang (tahun 618-907). Catatan yang berasal dari tahun 713 berbicara tentang kedatangan seorang duta Da shi. Hal ini dicatat bahwa di tahun 758, seorang Muslim yang besar menetap di Guangzhou. Masyarakat telah membangun sebuah masjid besar (Huaisheng Si), yang terbakar pada tahun 1314, dan dibangun pada lagi sekitar tahun 1349-1351; puing-puing hanya berupa sebuah menara tetap dari bangunan pertama. Selama Dinasti Tang, aliran pedagang Arab dan Persia tiba di Cina melalui jalan sutera dan rute luar negeri melalui pelabuhan Quanzhou. Tidak semua imigran-imigran Muslim, tapi banyak dari mereka yang tinggal membentuk komunitas penduduk Islam Cina dan kelompok etnis Hui. Para imigran Arab dan Persia memperkenalkan masakan mereka, alat musik mereka, dan pengetahuan mereka tentang obat-obatan ke Cina. Selama Dinasti Song, Muslim di China mendominasi perdagangan luar negeri di selatan dan barat. Dinasti Yuan memeluk agama Islam. Banyak umat Islam ditempatkan dalam posisi penting, bahkan sarjana Konfusius mengandalkan Umat Muslim untuk mengatur kekaisaran. Negara mendorong imigrasi Umat Muslim, seperti bangsa Arab, Persia dan Turki berimigrasi ke Cina dipercepat selama periode ini. Muslim terus berkembang di Cina selama dinasti Ming. Selama pemerintahan Ming, ibukota, Nanjing, adalah sebuah pusat belajar Islam. Masjid di Nanjing dicatat dalam dua prasasti dari abad keenam belas. Perkembangan Islam pada masa ini melambat drastis, dan Muslim di Cina menjadi semakin terisolasi dari seluruh dunia Islam, secara bertahap menjadi lebih tertutup. Selama periode ini, umat Islam juga mulai mengadopsi nama keluarga Cina. Salah satu nama keluarga muslim yang lebih populer adalah Ma (), bentuk singkat dari Fatima. Umat Muslim mengalami penurunan status selama Dinasti Qing. Banyak suku-suku di Cina yang beragama Islam melakukan pemberontakan akibat tekanan dari kekaisaran. Seperti Pemberontakan Panthay dan Pemberontakan Suku Hui, pemberontakan-pemberontakan ini bermunculan selama Dinasti Qing sebagai reaksi terhadap kebijakan repressionist. Pada dekade pertama abad ke-20, telah memperkirakan bahwa ada populasi sekitar 50 juta dan 3.000.000 Muslim di Cina (yaitu, Seluruh daratan Cina termasuk daerah Mongolia dan Xinjiang). Dari jumlah tersebut, hampir separo tinggal di Gansu, lebih dari sepertiga di Shaanxi (sebagaimana didefinisikan di waktu itu) dan sisanya di Yunnan. Pada dinasti Qing, Muslim telah banyak dibangun masjid di kota-kota besar, dengan orang yang sangat penting di Beijing, Xi’an, Hangzhou, Guangzhou, dan tempat-tempat lain (selain orang-orang dalam agama-agama Islam barat). Arsitektur biasanya digunakan gaya tradisional Cina, dengan tulisan berbahasa Arab menjadi fitur utama yang membedakan. Pada masa itu banyak umat Muslim yang memegang jabatan dipemerintahan, termasuk posisi-posisi penting, terutama dalam militer.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Cara Cermat Buang Sampah, yang Mungkin Dapat …

Tjiptadinata Effend... | | 21 October 2014 | 21:18

Rupiah Tiada Cacat …

Loved | | 17 October 2014 | 17:37

[BALIKPAPAN] Daftar Online Nangkring bersama …

Kompasiana | | 02 October 2014 | 11:00

Ekspektasi Rakyat terhadap Jokowi …

Fitri.y Yeye | | 21 October 2014 | 10:25

[ONLINE VOTING] Ayo, Dukung Kompasianer …

Kompasiana | | 16 October 2014 | 14:46


TRENDING ARTICLES

Pak Prabowo, Sikap Anda Merusak Isi Kepala …

Eddy Mesakh | 6 jam lalu

Jamberoo itu Beda Total dengan Jambore …

Roselina Tjiptadina... | 7 jam lalu

Ajari Anak Terampil Tangan dengan Bahan Alam …

Gaganawati | 9 jam lalu

Siapa Sengkuni? Amien Rais, Anda Atau Siapa? …

Erwin Alwazir | 12 jam lalu

Anang Hermansyah Hadiri Pesta Rakyat, Ahmad …

Sahroha Lumbanraja | 12 jam lalu


HIGHLIGHT

Waspadai Penipuan di Sekeliling Anda …

Syahdan Adhyasta | 8 jam lalu

Janji Kelingking Masa Lalu …

Fitri Manalu | 8 jam lalu

Ibu Negara …

Rahab Ganendra | 9 jam lalu

Kindi: Fotografer Cilik …

Dewilailypurnamasar... | 10 jam lalu

Kuliner Bebek Mercon di Warung Komando Eko …

Sitti Rabiah | 10 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: