Back to Kompasiana
Artikel

Sejarah

Honny

seperti air mengalir dan angin bertiup......

Air Majapahit di Desa Ema

HL | 14 January 2011 | 22:48 Dibaca: 1265   Komentar: 11   2

12949983431812586055

Negeri Ema dan Kota Ambon foto pribadi

Cerita berawal sekitar akhir abad 14 menjelang kejatuhan Majapahit,kerajaan terbesar di Nusantara saat itu. Alkisah,karena menyadari bahwa kekuasaannya semakin terancam,raja Majapahit merupaya mencari dukungan ke berbagai pihak. Salah satu adalah mencari dukungan dari para raja-raja yang berada jauh di kawasan Timur Nusantara. Diutuslah seorang putri kerajaan bernama Nyai Mas Kenongo Soetarmi untuk menemui seorang Kapitan (sebutan untuk pepimpin saktimandraguna) bernama Tanihatuila yang menguasai wilayah Leitimur,tepatnya berdomisili di negeri Huaressi Rehung yang kelak dikenal dengan nama negeri Ema. Dalam pertemuan itu putri menawarkan aliansi kerjasama keamanan dan perdagangan,namun semuanya ditolak oleh sang Kapitan. Tentu sang putri kecewa dan merasa gagal menjalankan misi yang diembankannya. Putri merasa malu apabila harus kembali dengan tangan hampa,dia memutuskan untuk menuju pertapaan abadi berbekal ilmu dari sang guru. Sebelum pergi,putri meminta pungawanya mengambil salah satu kendi yang selama ini menemaninya dalam perjalanan dari tanah Jawa dan dijadikan tempat menampung air minum. Kendi tadi diserahkan kepada salah seorang Malesi Soa-Lisa (perwira perang) dengan pesan supaya kendi itu di letakan di sekitar Losaru. Niscaya kendi itu akan mengeluarkan air dan menjadi tanda sejarah bagi anak cucu turun temurun. Malesi Soa-Lisa adalah orang pertama yang bertemu putri sebelum diantar menemui sang Kapitan. Sebagai tanda terima kasih,putri juga memberikan sebatang tombak pusaka dan seperangkat alat makan pinang sirih. Semuanya masih tersimpan dan terawat dengan baik sampai saat ini di rumah salah satu keturunan Malesi Soa-Lisa.

Mata air Majapahit terletak di Losaru,suatu tempat di negeri (desa) Ema yang terletak di ketinggian sekitar 600 m dpl. Negeri Ema dipimpin oleh seorang Raja (sebutan untuk kepala desa),terletak di Kecamatan Leitimur Selatan kota Ambon. Perjalanan menuju desa Ema ditempuh tidak kurang dari 2 jam. Satu jam pertama perjalanan ke sana dapat ditempuh dengan kendaraan roda dua atau empat. Tapi seperti umumnya desa terpencil di negeri ini,pemerintah setempat kurang memperhatikan sarana jalan umum. Kendaraan roda empat hanya sampai di kaki bukit negeri Ema,satu jam perjalanan selanjutnya ditempuh dengan berjalan kaki menelusuri jalan setapak yang terjal. Anda yang berpenyakit jantung sebaiknya jangan mengunjungi desa ini. Pendakiannya begitu melelahkan,dengkul dan dagu seakan bertemu saat kaki melangkah menaiki jalan bekas air hujan yang oleh penduduk “dimodifikasi” menjadi akses menuju desa. Apabila hujan,harus ekstra hati-hati karena licin dan berjalan di atas air dan tanah merah. Maklumi saja,tidak ada semen apalagi aspal sebagai pengerasan,semuanya jalan tanah asli yang dicut membentuk tanjakan,berbaur dengan akar pohon. Sepeda motor harus melewati rute memutar yang lebih jauh sekitar beberapa ratus meter. Kondisinya sama dengan jalan tanjakan setapak tadi,tanpa aspal sebagai pengerasan. Hanya pengemudi yang telah terlatih berakrobat mampu menembus medan yang sulit ini.

12949985161842486623

Jalan setapak menuju mata air

Jalan setapak menuju mata air Majapahit menurun dan terjal. Untung saja telah dibuat pengerasan dari semen, tidak terbayang bagaimana dulunya penduduk membawa air manaiki tanjakan yang demikian tinggi. Sumber mata airnya terletak di antara pohon sagu,duren,rambutan dan pohon2 kecil lainnya. Oleh penduduk desa,sumber air yang berasal dari kendi telah dibuat permanen. Kendinya sendiri telah lama punah karena dimakan usia. Sumber airnya dihubungkan dengan pipa bambu sederhana sepanjang 20 meter sebagai tempat mandi umum. Pagi dan sore hari penduduk ramai datang mengambil air untuk kebutuhan rumah tangga sambil mandi dan mencuci pakaian di kali kecil yang mengalir di bawah dengan airnya yang sangat jernih.. Itulah pemandangan satu dasawarsa lalu. Saat ini rumah penduduk sudah terhubung dengan pipa air permanen yang tentunya bersumber dari mata air Majapahit. Kemajuan teknologi telah meringankan beban mereka mengangkut air setiap hari. Setiap tahun pada bulan Desember, warga desa terutama yang terkait dengan marga Maitimu sebagai keturunan Malesi Soa-Lisa bergotong royong membersihkan area sekitar mata air dengan melakukan prosesi adat,yang tetap dipertahankan sampai hari ini.

12949987171979052238

Di sinilah mata air bersumber

Air Majapahit ini juga pernah dikunjungi oleh beberapa utusan dari pulau dewata,Bali untuk mempelajari sejarah alias asal muasalnya. Apabila memenuhi syarat,air Majapahit ini akan digunakan sebagai air untuk prosesi keagamaan di sana. Bagaimana kelanjutannya, belum terdengar sampai hari ini.

Walaupun telah berusia berabad-abad silam,sumber air Majapahit tetap mengalir tidak pernah berhenti sampai sekarang. Sekadar memenuhi kebutuhan penduduk desa akan air bersih yang semakin langka,terutama bagi penduduk kota besar seperti Jakarta. Air Majapahit merupakan kebanggaan sekaligus sumber daya alam yang bernilai sejarah bagi peduduk negeri Ema di Ambon.

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Kekecewaan Penyumbang Pakaian Bekas di …

Elde | | 25 October 2014 | 12:30

Rafting Tidak Harus Bisa Berenang …

Hajis Sepurokhim | | 25 October 2014 | 11:54

10 Tanggapan Kompasianer Terhadap Pernikahan …

Kompasiana | | 25 October 2014 | 15:53

Dukkha …

Himawan Pradipta | | 25 October 2014 | 13:20

Ayo, Tunjukkan Aksimu untuk Indonesia! …

Kompasiana | | 09 September 2014 | 16:24


TRENDING ARTICLES

Jokowi Bentuk Kabinet Senin dan Pembicaraan …

Ninoy N Karundeng | 8 jam lalu

Kursi Gubernur Ahok dan Ambisi Mantan Napi …

Zulfikar Akbar | 13 jam lalu

Jangan Musuhi TVOne, Saya Suka Tendangan …

Erwin Alwazir | 14 jam lalu

Jokowi Ajak Sakit-sakit Dulu, Mulai dari …

Rahmad Agus Koto | 14 jam lalu

Gayatri, Mahir Belasan Bahasa? …

Aditya Halim | 18 jam lalu


HIGHLIGHT

Resep Kerupuk Seblak Kuah …

Dina Purnama Sari | 8 jam lalu

“Sakitnya Tuwh di Sini, di …

Handarbeni Hambegja... | 8 jam lalu

Kabinet Stabilo …

Gunawan Wibisono | 8 jam lalu

Sofyan Djalil dan Konsep yang Belum Tuntas …

Edy Mulyadi | 8 jam lalu

Dikelilingi Nenek-nenek Modis di Seoul, …

Posma Siahaan | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: