Back to Kompasiana
Artikel

Sejarah

Andy Naburju

Diberkati untuk menjadi berkat

Kisah Budak Onesimus dan Tuannya Filemon

OPINI | 10 May 2011 | 05:03 Dibaca: 1315   Komentar: 22   3

Kisah seorang budak bernama Onesimus, melarikan diri setelah mencuri uang/barang tuannya, Filemon. Menurut salah satu sumber, jika seorang budak melarikan diri paling beruntung bila ia hanya dicap didahinya dengan huruf F (dari kata ‘Fugitivus’) yang berarti pelarian, sedang nasib paling buruk adalah hukuman mati baginya (william Barcalay, GKIN REVIVAL).

Tidak diceritakan apakah Filemon mencari dan mengejar Onesimus.Dalam pelariannya, Onesimus bertemu dengan Paulus dipenjara. Paulus lalu memberitakan Injil kepada Onesimus. Onesimus pun bertobat dan menjadi Kristen. Paulus sangat mengasihi Onesimus dan menganggapnya sebagai anak. Onesimus kemudian membantu Paulus dalam pelayanan dan kesehariannya di penjara.

Paulus tahu, bahwa dalam hukum saat itu yang berhak atas Onesimus adalah tuannya, Filemon. Paulus pun tidak mau memanfaatkan Onesimus meski Paulus membutuhkan bantuan Onesimus. Paulus pun mengirim Onesimus untuk kembali ke Filemon disertai sebuah surat.Paulus pun ingin supaya masalah Onesimus diselesaikan dengan baik.

Sebelumnya, Paulus sudah mengenal Filemon. Filemon adalah seorang Kristen. Dalam suratnya, Paulus meminta kepada Filemon untuk menerima kembali Onesimus, bukan lagi sebagai hamba, melainkan lebih dari seorang hamba dengan mengangapnya saudara. Paulus mengenal Onesimus dan berharap Filemon dapat memperlakukan Onesimus dengan baik. Onesimus tentu tetap takut mengingat tindakannya di masa lalu. Surat dari Paulus yang dia bawa menjadikannya mau untuk menghadap tuannya, Filemon.

Harapan dan keyakinan Paulus terhadap Filemon barangkali sangat tinggi, mengingat Filemon adalah seorang Kristen, bahkan jemaat Kolose adalah jemaat dirumah Filemon. Di surat Paulus yang lain untuk jemaat Kolose juga disebutkan nama Onesimus. Paulus bahkan menegaskan bahwa pengalaman masa lalu Onesimus mungkin menjadi sebuah jalan kepada Onesimus untuk bertobat dan cara supaya Filemon dapat menerima Onesimus selama-lamanya.

Kisah ini sangat unik. Ada kisah yang dengan nyata merugikan tetapi dibalik itu Allah memiliki rancangan indah. Sama seperti kisah Yusuf ketika dibuang dan dijual ke Mesir oleh saudara-saudaranya, tetapi Allah memakai peristiwa tersebut menjadi jalan untuk memelihara Israel dalam menghadapi masa kelaparan selama tujuh tahun. Banyak hal menjadi misteri ketika berbicara tentang rencana Allah, mak kita juga tidak boleh membatasi dengan cepat memberikan penilaian dan penghakiman atas orang lain.

Calvin mengatakan, ‘kalau seseorang membuat kita marah karena sesuatu yang ia lakukan terhadap kita, pikiran kita harus ditenangkan, pada waktu kita mengerti bahwa hal-hal yang dilakukan dengan jahat kepada kita itu telah dibalikkan menuju tujuan yang berbeda oleh rencana Allah.

13049601861379525784

Onesimus

Bagaimana sikap kita ketika diminta untuk memberikan pengampunan bahkan perlakuan yang lebih layak kepada seseorang yang pernah melakukan perbuatan tidak baik? Jika Tuhan berkenan mengampuni kita yang berdosa, alangkah sangat baik jika kita juga memberikan pengampunan kepada orang yang pernah berbuat salah kepada kita.

ONESIMUS= berguna

Sumber : Alkitab Perjanjian Baru, kitab Filemon

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Latahnya Pedagang Kaki Lima …

Agung Han | | 17 September 2014 | 04:16

Polemik Kabinet Jokowi-JK …

Mike Reyssent | | 17 September 2014 | 05:05

“Penjual” Perdamaian Aceh …

Ruslan Jusuf | | 16 September 2014 | 17:33

Musim Semi di Australia Ular Berkeliaran …

Tjiptadinata Effend... | | 16 September 2014 | 15:54

Blog Competition Smartfren: Andromax yang …

Kompasiana | | 18 August 2014 | 20:22


TRENDING ARTICLES

PKS Pecundang Menolak Pilkada Langsung …

Damang Averroes Al-... | 10 jam lalu

Jusuf Kalla Sebaiknya Belajar dari Ahok …

Relly Jehato | 12 jam lalu

Wanda Hamidah Bukan Ahok …

Mawalu | 14 jam lalu

Ini Kepemimpinan Ala Jokowi …

Sjahrir Hannanu | 14 jam lalu

Anomali Ahok: Pahlawan atau Pengkhianat? …

Choirul Huda | 17 jam lalu


HIGHLIGHT

Oh…Tidak, Gas Pertamina Non-Subsidi …

Ronald Haloho | 12 jam lalu

Pak Ridwan! Contoh Family Sunday di Sydney …

Isk_harun | 12 jam lalu

Gol Pinalti Gerrard di Injury Time Bawa …

Achmad Suwefi | 12 jam lalu

Mengapa Nama Tegar …

Much. Khoiri | 12 jam lalu

Bergembira Bersama Anak-anak Suku Bajo …

Akhmad Sujadi | 12 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: