Back to Kompasiana
Artikel

Sejarah

M Farid W Makkulau

Regular called 'Etta Adil', a learner who live in village that has lost track of selengkapnya

Riwayat Raja Bone (24) : La Mappasessu To Appatunru

OPINI | 20 May 2011 | 03:58 Dibaca: 643   Komentar: 2   0

13058640311231956629

Pintu gerbang masuk Kabupaten Bone. (foto : google)

La Mappasessu To Appatunru Arung Palakka menggantikan ayahnya menjadi Mangkau’ di Bone dalam Tahun 1812 namun pelantikannya nanti dilakukan dalam Tahun 1814. La Mappasessu To Appatunru dikenal banyak bersaudara, anak dari La Tenri Tappu To Appaliweng MatinroE ri Rompegading dengan isterinya We Padauleng MatinroE ri Sao Denrana. Pada saat menjadi Arumpone, Inggeris masuk memerintah menggantikan Belanda. Inggrislah yang menyuruh Arung Mampu Daeng Riboko untuk mengambil SudengE dan segenap benda kalompoang (pusaka) Kerajaan Gowa yang selama ini dipegang oleh Arumpone. Tetapi Arumpone tetap mempertahankan segenap kalompoang Gowa karena memang Arumpone punya niat untuk menjadi Karaeng Gowa. (Lontara’ Akkarungeng ri Bone dalam Makkulau, 2009).

Baik Arumpone La Tenri Tappu maupun La Mappasessu anaknya, merasa memiliki hak untuk menjadi Karaeng di Gowa karena memang adalah cucu dari KaraengE ri Gowa MatinroE ri Somba Opu. Apalagi banyak sekali orang Gowa yang tinggal di pegunungan yang menyerahkan diri. Oleh karena itu, Arumpone La Mappasessu bersikeras untuk menjadi Karaeng Gowa. Bagi orang Gowa, siapa saja yang memegang kalompoang (pusaka) Gowa, itulah yang dianggap sebagai Karaeng ri Gowa. Walaupun telah dilantik sebagai Karaeng, tetapi tidak memiliki benda-benda ArajangE ri Gowa, maka tidak bisa memerintah di Gowa. (Lontara’ Akkarungeng ri Bone).

Karena Pembesar Inggeris merasa tidak dipatuhi, maka direncanakanlah untuk menyerang Bone. Arumpone saat itu berkedudukan di Rompegading dan Inggeris melakukan serangan kepada Arumpone. Karena persenjataan Inggeris jauh lebih kuat, maka pada akhirnya Arumpone kalah setelah Rompegading dibumi hanguskan. Arumpone La Mappasessu serta seluruh keluarganya kembali ke Bone dan berkedudukan di Laleng Bata. Adapun SudengE serta segenap benda-benda Kerajaan Gowa, Arumpone menyerahkan kepada Datu Soppeng MatinroE ri Amala’na. Selanjutnya Datu Soppeng MatinroE ri Amala’na yang memberikan kepada Arung Mampu untuk dilanjutkan kepada Kompeni Inggeris.

Pada tanggal 4 Juni 1814, Inggeris menyerahkan SudengE dan segenap benda pusaka Kerajaan Gowa kepada Bate SalapangE ri Gowa. Dalam tahun 1816, Gubernur Jenderal Belanda kembali memerintah. Dalam suatu khutbah Jumat nama Arumpone La Mappasessu To Appatunru (1812 – 1823) disebut sebagai Sultan Muhammad Ismail Mukhtajuddin. Inilah Arumpone yang kawin dengan sepupu dua kalinya We Bau Arung Kaju, anak dari We Rukiyah dari suaminya La Umpu Arung Teko. Dari perkawinannya itu lahirlah anak perempuannya We Baego Arung Macege. Dalam tahun 1823, Arumpone La Mappasessu To Appatunru meninggal dunia di Laleng Bata (MatinroE ri Laleng Bata). We Baego Arung Macege kawin di Berru dengan Sumange’ Rukka To Patarai Arung Berru. Anak dari Arung Berru To Appasawe dari isterinya We Hatija Arung Paopao, anak dari La Maddussila Karaeng Tanete dengan isterinya We Seno Datu Citta. We Baego Arung Macege dengan Sumange’ Rukka To Patarai melahirkan We Pada Arung Berru dan Singkeru’ Rukka Arung Palakka. (Lontara’ Akkarungeng ri Bone).

We Pada Arung Berru kawin di Gowa dengan I Mallingkaang Karaeng Katangka. Dari perkawinannya itu lahirlah I Makkulawu Daeng Parani Karaeng Lembangparang, I Topatarai Karaeng Pabbundukang, I Togellangi Karaeng Silajo, We Batari Daeng Marennu Arung Berru, We Bau, We Biba Karaeng Bonto Masuji, Magguliga Andi Bangkung Karaeng Popo, Butta Intang Karaeng Mandalle, I Mangiruru Daeng Mangemba Karaeng Manjalling, We Sugiratu Andi Baloto Karaeng Tanete, Sitti Haja Daeng Risanga, Sitti Rugaiya Karaeng Langelo, dan I Mangimangi Daeng Matutu Karaeng Bontonompo. (Lontara’ Akkarungeng ri Bone).

La Makkulau Daeng Parani Karaeng Lembang Parang inilah yang menjadi Karaeng ri Gowa. Raja Gowa ini kawin di Alitta dengan We Tenri Paddanreng atau We Bunga Singkeru’ anak La Parenrengi Arumpone MatinroE ri Ajang Benteng dengan isterinya We Tenriawaru Besse Kajuara Arumpone MatinroE ri Majennang Suppa. Dari perkawinannya itu lahirlah La Panguriseng Bau Tode Petta Alitta dan La Mappanyukki Datu Lolo ri Suppa. La Panguriseng Petta Alitta kawin dengan sepupu satu kalinya We Seno Karaeng Lakiung, anak dari We Batari Arung Berru dengan I Mahmud Karaeng Baroanging. La Panguriseng dengan We Seno melahirkan bernama We Cella Karaeng Lakiung dan We Saripa Karaeng Pasi. La Mappanyukki kawin dengan sepupu satu kalinya We Maddilu Karaeng Bonto Masuji anak dari I Sugiratu Andi Baloto Karaeng Tanete dengan suaminya La Parenrengi Karaeng Tinggimae. Tidak berketurunan dan We Maddilu meninggal dunia.

La Mappanyukki kawin lagi dengan We Batari anak Gallarang Tombolo Bate SalapangE ri Gowa dengan isterinya I Cikopo. Dari perkawinan keduanya ini lahirlah La Pangerang Arung Macege. Lalu La Mappanyukki kawin lagi di Massepe dengan We Besse Petta Bulo anak La Saddapotto Addatuang Sidenreng dengan isterinya We Beda Addatuang Sawitto. Dari perkawinan ketiganya ini lahirlah Abdullah Bau Massepe, We Rakiyah Bau Baco Karaeng Balla Tinggi dan We Bulaeng. Kemudian La Mappanyukki kawin lagi dengan sepupu satu kalinya I Manenne Karaeng Balangsari anak I Magguliga Andi Bangkung Karaeng Popo dengan isterinya I Nako Karaeng Panakukang. Dari perkawinan keempat ini lahirlah We Tenri Pada Karaeng Lakiung dan We Saripa Karaeng Pasi. (Lontara’ Akkarungeng ri Bone).

I Mallingkaang Karaeng Riburane di Wajo kawin dengan We Ninnong Ranreng Tuwa Wajo anak dari La Mappanyompa Ranreng Tuwa Wajo Arung Ujung dari isterinya We Dala Tongeng Arung Tempe. Dari perkawinan itu lahirlah We Manawara Besse Tempe, Baharuddin Bau Akkotengeng Karaeng Mandalle, Mahmud, We Mudariah Karaeng Balangsari, Hasan Karaeng Riburane, dan Sulaeman. I Sugiratu Andi Baloto kawin dengan La Parenrengi Karaeng Tinggimae anak dari I Manggabarani Karaeng Mangeppe Arung Matowa Wajo dari isterinya We Dala Wettoeng Karaeng Kanjenne yang melahirkan We Maddilu Daeng Bau dan We Seno Karaeng Lakiung. We Maddilu kawin dengan La Mappanyukki Datu Lolo ri Suppa, tidak melahirkan anak. Selanjutnya We Seno kawin dengan sepupu satu kalinya Kumala Karaeng Cenrapole. (Lontara’ Akkarungeng ri Bone).

Kemudian I Magguliga Andi Bangkung kawin dengan We Patima Banri atau We Banri Gau Arung Timurung anak Singkeru’ Rukka Arung Palakka Arumpone MatinroE ri Topaccing dengan isterinya Sitti Saira Arung Lompu. Selanjutnya We Banri Gau dengan I Magguliga Karaeng Popo melahirkan anak We Sutera Arung Apala, meninggal dunia diwaktu masih kecil. Kemudian Karaeng Popo kawin dengan I Nako Karaeng Panakukang anak dari I Mappatunru Karaeng Riburane dengan isterinya I Patimasang Daeng Ngasseng. Karaeng Popo dengan I Nako melahirkan anak I Manenne Karaeng Balangsari Arung Makkunrai ri Bone yang kawin dengan sepupu satu kalinya La Mappanyukki.

Dalam Lontara’ Akkarungeng ri Bone disebutkan pula bahwa We Batari Daeng Marennu kawin dengan sepupu satu kalinya I Mahmud Karaeng ri Baroanging anak dari I Manginyareng Karaeng Lembang Parang dari isterinya I Woja Karaeng Balangsari. Dari perkawinan itu lahirlah I Jojjo Kalamullahi Karaeng Lembang Parang Arung Berru, I Kumala Karaeng Cenrapole, We Seno Karaeng Lakiung, I Sari Banong Karaeng Tanete Arung Berru, dan I Malingkaang Karaeng Riburane. I Jojjo Kalamullahi kawin dengan We Ica Arung Manisang anak dari La Saddapotto Addatuang Sidenreng dari isterinya We Beda Addatuang Sawitto. Dari perkawinan itu lahirlah La Saddapotto. Kemudian I Jojjo Kalamullahi kawin lagi di Soppeng dengan We Selo anak dari La Pasanrangi Datu Taru dari isterinya We Matta. Dari perkawinannya itu lahirlah We Tenri. (Lontara’ Akkarungeng ri Bone).

I Kumala Karaeng Cenrapole kawin dengan sepupu satu kalinya bernama We Seno Karaeng Lakiung anak dari I Sugiratu Andi Baloto Karaeng Tanete dengan sepupu dua kalinya yang bernama La Parenrengi Karaeng Tinggi Mae. Dari perkawinan itu lahirlah : Pertama, I Manggabarani. Kedua, Singkeru’ Rukka. Ketiga, Sumange’ Rukka Karaeng Mangeppe Arung Berru dan We Oja namun yang terakhir meninggal di masa kecilnya. We Seno Karaeng Lakiung kawin dengan La Panguriseng Petta Alitta anak dari I Makkulawu KaraengaE ri Gowa dengan isterinya We Cella Arung Alitta. (Lontara’ Akkarungeng ri Bone).

Dalam Lontara’ Akkarungeng ri Bone disebutkan bahwa I Mangimangi Daeng Matutu Karaeng Bontonompo kawin dengan We Kunjung Karaeng Tanatana anak dari I Nyulla Daeng Tappa Manyoro Attabone dengan isterinya We Patimasang, cucu Arumpone MatinroE ri Laleng Bata. Dari perkawinannya itu lahirlah La Ijo Daeng Mattawang Karaeng Lalolang, I Maisa Karaeng Rappocini, I Patimasang Karaeng Panaikang. I Mangimangi Daeng Matutu sewaktu dilantik sebagai Karaeng ri Gowa –ripasekkori lalla sipuwe– pada tanggal 4 Januari 1937 ketika Tuan Boslaar sebagai Pembesar Kompeni di Ujungpandang. Datang semua TellumpoccoE, LimaE Ajattappareng, PituE Babanna Minanga, LimaE Massenrempulu, Cappa GalaE. Datang juga Sultan Butung. La Ijo Daeng Mattawang Karaeng Lalolang kawin dengan Daeng Tuji. Kawin juga dengan Daeng Ngai. Inilah Karaeng ri Gowa pada masa Kemerdekaan RI sudah diproklamirkan oleh Soekarno - Hatta. Sampai disinilah catatan tentang keturunan Arumpone MatinroE ri Laleng Bata. (***).

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Mengupas Sisi Kemanusiaan Pasar Santa …

Olive Bendon | | 21 October 2014 | 05:56

Di Balik Pidato Jokowi: Stop Menuding Pihak …

Eddy Mesakh | | 21 October 2014 | 16:05

[PALU] Kompasiana Nangkring Bareng BKKBN di …

Kompasiana | | 01 October 2014 | 15:12

Foto Gue Dicuri Lagi Bro, Gembok Foto Itu …

Kevinalegion | | 21 October 2014 | 07:41

Ikuti Kompasiana-Bank Indonesia Blog …

Kompasiana | | 02 October 2014 | 10:39


TRENDING ARTICLES

Anang Hermansyah Hadiri Pesta Rakyat, Ahmad …

Sahroha Lumbanraja | 4 jam lalu

Makna Potongan Tumpeng Presiden Jokowi bagi …

Kanis Wk | 6 jam lalu

Sttt… Bos Kompasiana Beraksi di …

Dodi Mawardi | 7 jam lalu

Film Lucy Sebaiknya Dilarang! …

Ahmad Imam Satriya | 10 jam lalu

20 Oktober yang Lucu, Unik dan Haru …

Alan Budiman | 11 jam lalu


HIGHLIGHT

Jangan Tantang Rambu Dilarang! …

Johanes Krisnomo | 7 jam lalu

Cita-citaku vs Realita …

Aisyah Nawangsari P... | 7 jam lalu

SBY Gemar Bikin Perppu …

Hendra Budiman | 8 jam lalu

Doktrin Maritim dan Perahu …

Eddy Boekoesoe | 8 jam lalu

Anfield Crowd, Faktor X Liverpool Meredam …

Achmad Suwefi | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: