Back to Kompasiana
Artikel

Sejarah

Pengelanasemesta

Hanya seseorang yang terus berusaha memaknakan hidupnya...

Pernikahan Ali Bin Abi Thalib dan Fatimah

REP | 31 July 2011 | 06:59 Dibaca: 858   Komentar: 1   0

Dalam suatu pernikahan, wali perempuan lazimnya akan menggunakan lafazh “ankahtu/jawwaztu” atau “saya nikahkan/saya kawinkan” sebagai kalimat ijabnya, lalu pengantin laki-laki akan menyambutnya dengan lafazh “qabiltu” atau “saya terima.”

Pada pernikahannya dengan Fatimah, putri Nabi saw,  Ali Bin Abi Thalib menggunakan redaksi qabul yang memiliki makna yang jauh lebih dalam dari “saya terima.”

Demikianlah, setelah para sahabat yang diundang Nabi saw berkumpul, beliau menyampaikan khutbah pengantar nikah sebagai berikut:

“Sesungguhnya Allah memerintahkan aku mengawinkan Fatimah dengan ‘Ali. Aku mempersaksikan kalian bahwa aku telah (segera akan) menikahkan Fatimah dengan Ali dengas maskawin empat ratus mitsqaal perak jika Ali ridha (dengan perkawinan/maskawin) itu. Perkawinan yang sesuai dengan sunnah (kebiasaan yang berlaku) serta ketentuan (agama) yang diwajibkan. Maka, semoga Allah menghimpun apa yang terserak dari keduanya, semoga Allah memberkati keduanya, memperbaiki kualitas keturunan keduanya, menjadikan keturunan-keturunan mereka pembuka pintu rahmat, sumber-sumber hikmah, dan pemberi rasa aman bagi ummat. Demikian ucapanku dan aku memohon ampun kepada Allah untuk diriku dan untuk hadiri sekalian.”

Ali bin Abi Thalib sendiri, pengantin pria, tidak hadir saat itu karena ada suatu tugas dari Nabi saw. Sambil menanti kedatangannya, undangan disuguhi hidangan dari kurma. Sesaat kemudian, Ali pun tiba. Rasul tersenyum kepadanya sambil bersabda:

“Wahai Ali, sesungguhnya Allah telah memerintahkan aku mengawinkanmu dengan Fatimah. Sungguh aku telah mengawinkanmu dengannya dengan maskawin empat ratus mitsqaal perak.”

Mendengar  ucapan Nabi saw tersebut, maka Ali pun menjawab: “Radhiitu Ya Rasulullaah (Aku rela/puas hati wahai Rasulullah).” Ali pun langsung bersujud sebagai bentuk syukurnya kepada Allah swt.

Jawaban Ali bin Abi Thalib itu sangatlah mengagumkan. Ia tidak menjawabnya dengan lafazh qabiltu (saya terima) tetapi radhiitu (saya rela/puas hati). Menerima belum tentu diiringi dengan puas hati, tetapi puas hati pasti menerima…

(Membaca Ulang Sirah Nabi saw).

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

[Wisata Purbalingga] Sepotong Kisah Lingga …

Kandar Tjakrawerdaj... | | 22 December 2014 | 16:24

Percuma Merayakan Hari Ibu! …

Wahyu Triasmara | | 22 December 2014 | 11:58

Tumbangnya Pohon Beringin Tanda Bencana …

Cariefs Womba | | 22 December 2014 | 20:33

Berani Duduk di Bangku Paling Depan—Cupu …

Frida Kurniawati | | 22 December 2014 | 18:22

Melatih Anak Jadi Kompasianer …

Muslihudin El Hasan... | | 22 December 2014 | 23:47


TRENDING ARTICLES

Penyelidikan Korupsi RSUD Kota Salatiga …

Bambang Setyawan | 4 jam lalu

Akankah Nama Mereka Pudar?? …

Nanda Pratama | 6 jam lalu

Kasih Ibu dalam Lensa …

Harja Saputra | 8 jam lalu

Hebatnya Ibu Jadul Saya …

Usi Saba Kota | 9 jam lalu

Gabung Kompasiana, Setahun Tulis 8 Buku …

Gaganawati | 9 jam lalu


Subscribe and Follow Kompasiana: