Back to Kompasiana
Artikel

Sejarah

Teungku Nurdin

sebagai pengamat masalah sosial,yang masih berwawasan sempit,makanya suka membaca danmenulis untuk memperluas wawasan sehingga berguina selengkapnya

Timur Tengah :Kawasan Penuh Gejolak (7 Habis)

REP | 26 August 2011 | 01:00 Dibaca: 762   Komentar: 0   4

Setelah perang teluk berakhir berbagai masalah Timur Tengah bukannya berakhir pula,tetapi sebaliknya semakin bertambah ruwetnya masalah-masalah tersebut.Bangsa Arab  semakin terpecah belah ,rakyat Palestina semakin terjepit seiring Yaser Arafat berfihak Saddam Husein saat itu.Memang kelihatannya AS lebih serius dalam mengupayakan penyelesaian masalah konflik  Arab-Israel  daripada sebelumnya,akan tetapi sebagaimana perkiraan banyak orang bahwa proses perdamaian Israel-Palestina tetap saja gagal menemukan solusi kongkrit yang bisa mengentaskan beerbagai masalah tersebut.                                                                                                   

 

Ini bisa dipahami ,karena AS ingin memberi sekedar imbalan terhadap partisipasi negara-negara Arab dalam operasi “topan padang pasir” 17 Januari-26 Februari 1991,untuk menghancurkan Iraq yang mengancam kepentingan AS dan sekutunya.Namun lazimnya memang AS tidak bisa tegas terhadap Israel ,yang berhasil menghapus semua resolusi PBB yang mengutuk kekejaman Israel di wilayah pendudukan Palestina.Terutama resolusi PBB no 771  yang menyamakan Zionisme Israel dengan Nazisme,bersamaan mencairkan bantuan kepada Yahudi yang ditunda beberapa bulan oleh AS untuk menghentikan pemukiman Yahudi di tanah air milik rakyat  Palestina ,tetapi Senat AS kali ini menambahkan lagi bantuannya untuk pemukiman Yahudi-Sovyet itu,dengan hanya sedikit manuver politik Yitchak Rabin.                                                                                                             

 

Sedangkan yang lainnya tidak berubah,Israel terus menerus membantai warga Palestina atau mengusir mereka dari tanah airnya sendiri .Ide politik Rabin untuk berunding dengan Suriah soal dataran tinggi Goland ,lebih banyak di ilhami oleh keberhasilan Camp David tahun 1979  untuk mengisolasi Suriah dari dunia Arab lainnya sekaligus mengamankan Israel dari ancaman Suriah,satu-satunya kekuatan Arab waktu itu.Namun kini negara Suriahpun sedang menuju suatu titik yang belum diketahui kapan berakhrnya,Damascus sedang mengalami krissis politik,ekonomi,yang berdsampak sangat luas bagi dunia Arab.                                                                              

 

Konstalasi kawasan Timur Tengah sekarang yang terus bergolak ,serta  berhasil merubah tatanan bentuk negara Arab dari otokratis kesuatu proses reformasi -demokrasi  sepeerrti di Tunisia,Mesir,Yaman dan Libya.Juga negara-negara kerajaan Arab lainnya mengalami hal serupa,namun masih ada rejim berhasil menunda proses reformasi tersebut  buat sementara waktu saja.Berbagai perubahan yang terjadi di kawasan timur tengah tentunya berdampak luas bagi proses penyelesaian konflik Israel-Palestina.Kegagalan AS membujuk Israel supaya menghentikan pembangunan pemukiman Yahudi di Yerusalem Timur,menyebabkan semakin sulitnya proses penyelesaian masalah itu.                                                                                                                                

 

Berbagai konflik internal Arab sendiri sedikit banyak memperlemah daya tawar menawar Arab terhadap Israel  yang kian kokoh dibawah dukungan lobi Zionis internasional.Sementara bangsa Arab  semakin  terpuruk dalam berbagai hal,mereka seperti unta tersesat di padang pasir atau kayak domba-domba tercerai berai dari induk kawanannya sehingga satu persatu dengan mudah dimangsa Israel dan sekutunya.Bukan hanya sesama negara Arab sendiri terlibat sengketa perbatasan ,tetapi juga AS dan sekutunya berhasil merekayasaa suatu konstalasi politik dan konfrontasi militer antara Iran yang Syi’ah dengan  negara -negara GCC yang Sunni,terutama Arab Saudi dipasok dengan berbagai mesin perang oleh AS dan sekutunya.                                                                                 

 

Dalam konteks tersebut,Iran merasa terancam sehingga Teheran terus menerus mengembangkan teknologi militernya sampai teknologi nuklir sekalipun yang oleh AS di ekpos sedemikian rupa sehingga menghebohkan masyarakat internasional,meskipun oleh Iran disebutkan bahwa teknologi nuklirnya hanya bertujuan damai bukan untuk tujuan-tujuan militer.Tetapi penegasan Teheran tidak dipedulikan sama sekali oleh AS dan sekutunya yang memang hendak memojokkan Iran karena penolakannya terhadap berbagai kepentingan politik AS dan sekutunya.Karenanya Teheran juga terus meningkatkan kemampuan militernya,untuk mengantisipasi berbagai kemungkinan yang terburuk sekalipun.                                                                         

 

Oleh sebab itu kawasan Timur Tengah memang kawasaan yang selalu bergolak karena beberapa kekuataan hendak menguasai kawasan yang kaya raya tersebut,dan sangat strategis sebagai lumbung energi dunia yang perlu di kuasai jika hendak mengatur berbagai aspek sosial masyarakat internasional.Karenanya kawasan Timur Tengah sangat potensial konflik yang sulit sekali dihindari dan di selesaiakannya,terutama konflik-konflik politik,ekonomi dan konflik-konflik Sunni-Syi’ah yang terus juga bergerak di bawah permukaan yang menopang konflik-konflik sosial lainnya yang muncul kepermukaan.Berbagai konflik -konflik  internal dan ekternal tersebut merupakan suatu “bom waktu”yang sangat sulit di jinakkan,yang kinipun sudah mulai meledak sedikit demi sedikit menuju suatu titik pusat ledakan yang sesungguhnya yang kemungkinan besar bisa merubah kawasan Timur Tengah .Kita harapkan perubahan tersebut memang kearah yang positif,dan kawasan tersebut akan segera berada dalam kedamaian dan ketenteraman.Amin.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Agnezmo Masuk Final Nominasi MTV EMA 2014, …

Sahroha Lumbanraja | | 16 September 2014 | 19:37

60 Penyelam Ikut Menanam Terumbu Karang di …

Kompas Video | | 16 September 2014 | 19:56

“Penjual” Perdamaian Aceh …

Ruslan Jusuf | | 16 September 2014 | 17:33

Musim Semi di Australia Ular Berkeliaran …

Tjiptadinata Effend... | | 16 September 2014 | 15:54

Ibu Rumah Tangga, Profesi atau Bukan? …

Mauliah Mulkin | | 16 September 2014 | 13:13


TRENDING ARTICLES

PKS Pecundang Menolak Pilkada Langsung …

Damang Averroes Al-... | 8 jam lalu

Jusuf Kalla Sebaiknya Belajar dari Ahok …

Relly Jehato | 10 jam lalu

Wanda Hamidah Bukan Ahok …

Mawalu | 12 jam lalu

Ini Kepemimpinan Ala Jokowi …

Sjahrir Hannanu | 12 jam lalu

Anomali Ahok: Pahlawan atau Pengkhianat? …

Choirul Huda | 15 jam lalu


HIGHLIGHT

Oh…Tidak, Gas Pertamina Non-Subsidi …

Ronald Haloho | 10 jam lalu

Pak Ridwan! Contoh Family Sunday di Sydney …

Isk_harun | 10 jam lalu

Gol Pinalti Gerrard di Injury Time Bawa …

Achmad Suwefi | 10 jam lalu

Mengapa Nama Tegar …

Much. Khoiri | 10 jam lalu

Bergembira Bersama Anak-anak Suku Bajo …

Akhmad Sujadi | 10 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: