Back to Kompasiana
Artikel

Sejarah

Hento2008

Praktisi Ayur Hypnotherapy dan Neo Zen Reiki. Menulis adalah upaya untuk mengingatkan diri sendiri. Bila selengkapnya

Hilang sudah “Rumah Cantik” itu……

OPINI | 02 December 2011 | 07:47 Dibaca: 248   Komentar: 1   0

Saya dulu selalu terpesona ketika melewati rumah cantik itu… Sekarang sudah berganti dengan kepiluan…

Ahhhh…..

Betapa kekerasan telah merasuk seorang Ibas. Inilah gambaran rumah semula di Jalan  Jl. Teuku Cik Di Tiro and Jl. Ki Mangunsarkoro, Central Jakarta. Rumah yang indah peninggalan Belanda yang didirikan sejak tahun 1932.

Yang memalukan lagi, rumah ini sudah ditetapkan sebagai Cagar Budaya.

The house, which has received several awards from the city administration, is protected under a 1993 gubernatorial decree on heritage buildings.”

Jika memang benar, inikah potret seorang anak presiden negeri tercinta?

Inilah gambar baru:

Inilah wujud kekerasan jiwa yang karena merasa punya uang dan juga merasa anak penguasa negeri yang katanya pecinta budaya sendiri. Kuasa adalah perwujudan arogansi. Semakin meningkatkan arogansi menunjukkan semakin tingginya kebodohan. Mereka yang tidak sadar bahwa badan hanyalah ilusi seperti halnya pakaian. Sesaat saja adanya. Tiada yang kekal. Tampaknya senang dan bangga tinggal di rumah baru, tetapi ia telah merusak dirinya sendiri. Ia telah berlaku khufur dengan mengingkari suatu bentuk cagar budaya yang sesungguhnya milik penduduk Jakarta.

Katakanlah ia memiliki uang dan kekuasan. Dari manakah berasal? Tanpa ada rakyat Jakarta, mungkinkah ia bisa menjadi anak presiden. Mengapa ia melukai perasaan yang memilihnya? Semoga dugaan ini tidak benar.

Sumber: http://www.thejakartapost.com/news/2011/11/29/menteng-heritage-house-lies-ruins.html

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Keluarga Pejabat dan Visa Haji Non Kuota …

Rumahkayu | | 30 September 2014 | 19:11

Me-“Judicial Review” Buku Kurikulum …

Khoeri Abdul Muid | | 29 September 2014 | 22:27

Spongebob dalam Benak Saya …

Ire Rosana Ullail | | 30 September 2014 | 16:48

Sepak Bola Indonesia Kini Jadi Lumbung Gol …

Arief Firhanusa | | 30 September 2014 | 15:58

Ayo, Tunjukan Aksimu untuk Indonesia! …

Kompasiana | | 09 September 2014 | 16:24


TRENDING ARTICLES

Indahnya Teguran Allah …

Nduk_kenuk | 9 jam lalu

Kumpulan Berbagai Reaksi Masyarakat …

Elvis Presley | 11 jam lalu

Asian Games Incheon: Kagum atas Pelompat …

Hendi Setiawan | 13 jam lalu

UU Pilkada, Ahok dan Paham Minoritas …

Edi Tempos | 14 jam lalu

People Power Menolak Penghapusan Pilihan …

Daniel Setiawan | 14 jam lalu


HIGHLIGHT

Smartphone dan Pribadi Boros Energi …

Dian Savitri | 8 jam lalu

Gerakan Indonesia Menulis; Mencari Nilai …

Rendra Manaba | 8 jam lalu

Pegawai BRI Beraksi Bak Debt Collector …

Rusmin Sopian | 8 jam lalu

Tradisi dan Teknologi …

Susy Haryawan | 8 jam lalu

Pisah Sambut Kejari Singaparna …

Asep Rizal | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: