Back to Kompasiana
Artikel

Sejarah

Dekurisme

Penggemar Arsenal dan teman orang-orang baik. @dekurisme on Twitter :)

Menengok Masa Lalu, Menatap Masa Depan

OPINI | 04 December 2011 | 23:18 Dibaca: 344   Komentar: 0   0

Teman saya yang sedang mengerjakan skripsi yang tema-nya tentang Cina dan Asia Timur mengatakan pada saya “sejarah itu penting, kehidupan masa lalu perlu dikorek sebagai batu loncatan di masa depan”. Lalu, saya bertanya “seberapa penting sejarah itu?”, dengan lantang dia menjawab “penting banget, lihat Cina bisa maju sekarang tidak terlepas sejarah masa lalunya”.

Benar juga statement teman saya itu, kita semua sangat mengerti kalau Cina (bisa disebut Tiongkok) mempunyai catatan sejarah yang manis khususnya dalam hal perdagangan. Saya jadi ingat pelajaran sejarah waktu SMP yang menceritakan bagaimana saat Dinasti Han membuka Jalan Sutra melalui tangan seorang Jendral yang bernama Zhang Qian untuk untuk menghubungkan Tiongkok dengan negara-negara di dunia khususnya negara utama peradaban kuno. Jalan Sutera ini merupakan akses perdagangan Tiongkok pada masa itu.

Cina pernah mengalami pasang surut, setelah kejatuhan dinasti-dinasti Cina sampai revolusi Mao Zedong keadaan kala itu bisa dikatakan suram, baru ketika Deng Xiaoping memimpin dan menerapkan sistem “sosialis pro pasar” ekonomi Cina berkembang pesat. Kita bisa melihat kemajuan Cina sekarang dengan ekpansi pasar ke berbagai negara persis seperti sejarah masa lalu dimana pedagang-pedagang Cina masa dinasti-dinasti dulu melakukan perdagangan lintas negara dan mampu merebut pasar.

Cina sadar dengan perdagangan mereka kuat, produksi dalam negeri digenjot dan ekspansi pasar besar-besaran. Hasilnya, produk-produk Cina menyerbu pasar global, ekonomi China maju. Bayangkan dalam dua dekade terakhir pertumbuhan ekonomi Cina mencapai 7-8 persen setiap tahun, angka pertunbuhan ekonomi yang fantastis. Di Indonesia serbuan produk Cina makin massif, seakan tidak ada produk Cina yang tidak dikonsumsi, dari mulai elektronik sampai peniti pun “made in China”.

Bagaimana dengan Indonesia? Bukankah dulu kita punya catatan sejarah yang cukup manis  seperti kegagahan  kerajaan Majapahit saat dipimpin Hayam Wuruk dengan patih yang terkenal “Gajah Mada” yang mengikrarkan “Sumpah Palapa” untuk melebarkan kekuasaan dan membangun kemaharajaan. Sumpah itu terbukti dengan majunya kerajaan Majapahit bahkan ekpansi kekuasaanya sampai sebagian kepualaun Filipina. Sepertinya kita perlu membedah kembali sejarah masa lalu, yang manis perlu kita pahami bagaimana itu menjadi manis dan yang pahit perlu kita pahami mengapa menjadi pahit. Sejarah menjadi penting karena pada dasarnya hidup adalah pengulangan sejarah. Bung Karno pernah berpesan “Jas Merah” alias jangan lupakan sejarah.

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

[PENTING] Panduan ke Kompasianival 2014, …

Kompasiana | | 18 November 2014 | 15:19

Sensasi Menyelam di Tulamben, Bali …

Lisdiana Sari | | 21 November 2014 | 18:00

Inilah Daftar Narasumber yang Siap Beraksi …

Kompasiana | | 20 October 2014 | 15:40

Jadi Perempuan (Tak Boleh) Rapuh! …

Gaganawati | | 21 November 2014 | 15:41

Kompasiana Akan Luncurkan “Kompasiana …

Kompasiana | | 20 November 2014 | 16:21


TRENDING ARTICLES

Tak Berduit, Pemain Bola Indonesia Didepak …

Arief Firhanusa | 13 jam lalu

Rakyat Berkelahi, Presiden Keluar Negeri …

Rizal Amri | 15 jam lalu

Menteri Hati-hati Kalau Bicara …

Ifani | 16 jam lalu

Pernyataan Ibas Menolong Jokowi dari Kecaman …

Daniel Setiawan | 17 jam lalu

Semoga Ini Tidak Pernah Terjadi di …

Jimmy Haryanto | 18 jam lalu


HIGHLIGHT

Malaysia Juga Naikan Harga BBM …

Sowi Muhammad | 8 jam lalu

Salam Kompasianival Saudara …

Rahab Ganendra | 9 jam lalu

Menulis bagi Guru, Itu Keniscayaan …

Indria Salim | 9 jam lalu

Gerdema, Mentari Indonesia Dari Ufuk Desa …

Emanuel Dapa Loka | 9 jam lalu

Menjaga Stabilitas Sistem Keuangan …

Herman Wahyudhi | 9 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: