Back to Kompasiana
Artikel

Sejarah

Andi Firmansyah

Seorang pendidik yang bertugas di Tanjung Balai Karimun Prov. Kepri Aktif menulis di beberapa forum yang selengkapnya

Ternyata Ken Arok Bukan Pembunuh Tunggul Ametung

OPINI | 05 April 2012 | 04:45 Dibaca: 24112   Komentar: 16   0

Telah bertahun-tahun saya dicekoki fakta sejarah runtuhnya kerajaan Kediri dan munculnya Kerajaan Majapahit. Masih hangat diingatan saya bagaimana guru sejarah sewaktu di SMA menceritakan bagaimana kronologis berdirinya Kerajaan Kediri hingga sampai runtuhnya yang ditandai dengan tragedy pembunuhan atas seorang Akuwu yang bernama Tunggul Ametung.

Diceritakan bagaimana sejarah Ken Arok sebagai rakyat biasa hingga bisa menjadi seorang Maharaja yang waktu itu bisa dikatakan tidak mungkin justru Ken Arok mencatatkan sejarah tersendiri. Sampai akhirnya diceritakan bahwa untuk mewujudkan ambisinya menguasai Tumapel dan Ken Dedes sekaligus, maka ia harus membunuh Tunggul Ametung. Itu menurut guru sejarah saya yang mendasarkan teorinya itu pada sebuah buku sejarah yang terdiri dari lima jilid berjudul SEJARAH NASIONAL INDONESIA karangan Prof.Dr. Nugroho Notosusanto. Sementara kajian sejarah terakhir yang didasarkan pada Kitab Negarakertagama karangan Mpu Prapanca dan Kitab Pararaton yang di lakukan oleh Ki J. Padmapuspita yang dituangkan dalam salah satu bukunya yang berjudul Pararaton menegaskan bahwa bukan Ken Arok pembunuh Tunggul Ametung.

Bayangkan! Satu lagi fakta sejarah terungkap. Saya tak heran kalau fakta sejarah biasa “dimodifikasi” dengan tujuan tertentu oleh suatu rejim pemerintahan. Seperti fakta sejarah tentang Supersemar misalnya, yang sengaja diubah demi kepentingan penguasa orde baru. Tak tanggung-tanggung, ahli sejarah sekelas Prof.Dr.Nugroho Notosusanto dikatakan terlibat dalam pengaburan sejarah tersebut. Tapi sejarah yang tak ada hubungannya dengan kepentingan rezim manapun haruskah ikut dikaburkan? Berikut ini akan saya sajikan sekilas tentang Legenda Ken Arok menurut kajian sejarah Ki J. Padmapuspita untuk selanjutnya bisa kita bandingkan dengan data sejarah yang terangkum dalam buku SEJARAH NASIONAL INDONESIA karangan Prof.Dr.Nugroho Notosusanto.

Pada tahun 1188 Kertajaya bertahta mennggantikan Ratu Srengga yang bergelar Sri Maharaja Kertajaya yang berjulukan Dandang Gendhis. Kertajaya mempunyai mahapatih yang sangat diandalkannya waktu itu. Mereka adalah Mpu Tanakung sebagai penasihat spiritual Kertajaya, Mahisa Walungan yang menjabat Mahapatih sekaligus adik kandung Kertajaya, Gubar Baleman dan Arya Pulung yang bergelar Tunggul Ametung. Karena kerap terjadi kerusuhan di sekitar Tumapel, maka Kertajaya mengutus Arya Pulung alias Tunggul Ametung untuk mengamankan kerusuhan yang ada disana. Setelah Tunggul Ametung berhasil meredakan kerusuhan di Tumapel, akhirnya Kertajaya mengangkat Tunggul Ametung menjadi Akuwu di Tumapel. Kemudian Tunggul Ametung mulai menata kembali Tumapel seperti sedia kala. Bahkan ada beberapa terobosan yang dilakukan oleh Tunggul Ametung di Tumapel seperti melegalkan perjudian dan menjadikan Kutaraja sebagai sentra perdagangan sehingga Tumapel menjadi semakin terkenal dan disegani oleh daerah-daerah taklukan Kediri yang lain. Bahkan bukan itu saja, Tunggul Ametung juga membangun istana di Tumapel yang dia beri nama Pakuwon. Pakuwon dilengkapi dengan benteng, taman larangan dan pernak-pernik lainnya laksana Istana Kediri.

Untuk memperkuat diri, Tunggul Ametung merekrut pemuda-pemuda Tumapel menjadi prajurit. Tidak itu saja, Ia juga merekrut empu-empu dari luar Tumapel untuk bekerja membuat senjata dan salah satu empu tersebut adalah Empu Gandring, seorang empu terkenal dari Lulumbang. Tunggul ametung juga membuat pasukan khusus pengawal yang salah satu pemimpinnya adalah Kebo Ijo, tangan kanan Tunggul Ametung. Inilah salah satu factor nantinya yang membuat Kertajaya merasa Tunggul Ametung hendak menyainginya. Sehingga Ia merasa perlu untuk menggulingkan sang Akuwu dari tampuk kekuasaannya.

Itulah sekilas perjalanan karir seorang Tunggul Ametung. Sekarang kita beralih ke perjalanan karir tokoh utama kita yaitu Ken Arok. Ken Arok lahir dari rahim seorang ibu yang bernama Ken Endok. Nama aslinya adalah Astia, kembang dusun Pangkur nan cantik mempesona. Ia kemudian dipersunting oleh seorang Maharesi yang bernama Resi Agung Sri Yogiswara Girinata pemimpin Padepokan Girilaya yang sangat terkenal pada waktu itu. Karena selama sepuluh tahun tak pernah “disentuh”, akhirnya Ken Endok berpaling hati dengan seorang pemuda yang kebetulan menolongnya pada saat mendapat kecelakaan di hutan. Pemuda itu bernama Gajah Para. Sampai akhirnya Gajah Para difitnah telah menghamili Ken Endok karena seringnya mereka bersama. Padahal menurut kajian Ki J. Padmapuspita Ken Endok hamil oleh seorang resi cabul yang berhasil menghipnotisnya hingga tertidur dan menyetubuhi Ken Endok.

Merasa bukan dia pelakunya, Gajah Para tidak mengakui anak yang dikandung Ken Endok sehingga Ken Endok merasa malu dan lari dari Girilaya ke sebuah daerah tersembunyi. Disana Ken Endok mengakui bahwa anak yang dikandungnya itu adalah anak Dewa Brahma sehingga Ken Endok dianggap gila dan diusir dari daerah tersebut. Sesampainya di daerah pekuburan, mungkin karena sudah waktunya, akhirnya Ken Endok melahirkan bayi tersebut dan lantas meninggalkannya begitu saja di tengah pekuburan. Hingga lewatlah seorang pencuri yang bernama Ki Lembong memungut anak tersebut dan memberinya nama Temon karena anak tersebut hasil temuan. Karena salah asuhan akhirnya malah membuat Ki Lembong terjerat hutang akibat ulah Temon yang suka berjudi. Akhirnya Temon diusir oleh Ki Lembong hingga membuat dia berkelana tanpa tujuan.

Pada saat perjalanannya ke Kauman, Temon akhirnya bertemu dengan Bango Samparan, seorang Bandar judi terkenal dari Kauman. Perkenalan Temon dengan Bango Samparan sendiri berdasarkan wangsit gaib yang diterima Bango Samparan saat bersemedi di hutan Rabut Jalu karena terdesak oleh lilitan hutang. Wangsit tersebut mengatakan bahwa apabila Bango Samparan hendak menyelesaikan hutang maka hendaklah menemui seorang pemuda bernama Arok dengan tanda cakra pada telapak tangannya dan dari mulutnya keluar cahaya. Setelah Arok berhasil mengatasi kemelut keuangan, Bango Samparan akhirnya mengangkat Temon sebagai anaknya dan mengganti namanya menjadi Arok. Namun Arok akhirnya tak tahan juga hidup dengan bapak angkatnya itu karena sering dicemburuin oleh kelima anak kandung Bango Samparan. Itu juga yang akhirnya membuat Arok kembali bertualang hingga sampai ke daerah Kapundungan.

Di Kapundungan ini akhirnya Arok berkenalan dengan Tita, anak seorang kepala desa Sagenggeng. Karena keramah tamahannya selama tinggal di rumah Tita, maka Ki Sahaja,nama kepala desa tersebut, mengangkatnya sebagai anak dan memutuskan untuk membawa mereka berdua ke Tantripala, seorang guru sastra untuk mendapatkan ilmu pengetahuan. Dari Pedokannya Ki Tantrapala inilah akhirnya Ken Arok mengenal Ken Umang yang akhirnya menjadi istrinya.

Lepas dari Padepokan Ki Tantrapala bukannya Arok menjadi semakin baik, tapi malah mereka berdua menjadi perampok. Bahkan perampok yang sangat di takuti di Tumapel. Hingga banyak perampok lain yang kebetulan berhasil dikalahkannya akhirnya bergabung dengan komplotan Arok. Sampai akhirnya komplotan Arok bertemu dengan komplotan Nyi Prenjak yang salah satu anak buahnya adalah Ken Umang. Disinilah cinta Ken Arok dan Ken Umang bersemi.

Dalam perjalanannya akhir ken Arok bertemu dengan Mpu Palot pemimpin Padepokan Tantripala. Dari Mpu Palot pula akhirnya Ken Arok berkenalan dengan Dan Hyang Lohgawe yang berasal dari Jambudwipa. Dan Hyang Lohgawe langsung datang dengan tujuan khusus hendak menemui Ken Arok yang menurut wwangsit yang dia terima bakalan menjadi Garuda kaum brahmana untuk melawan Kertajaya yang telah melecehkan kaum brahmana dengan meminta mereka untuk menyembahnya.

Atas saran Dan Hyang Lohgawe juga akhirnya Ken Arok mau menjadi prajurit Tumapel dibawah Tunggul Ametung setelah saran yang diberikannya kepada Tunggul Ametung untuk memperistri Ken Dedes putri Mpu Purwa diterima dengan baik apalagi mengingat Dan Hyang Lohgawe adalah resi terkenal dari luar negeri sehingga Tunggul Ametung tak ragu untuk mengangkatnya menjadi penasihat spiritual. Belum lagi menjadi kebanggaan tersendiri bagi Tunggul Ametung menaklukkan perompak paling menakutkan se Tumapel yaitu Ken Arok.

Saat menjadi prajurit Tumapel inilah Ken Arok akhirnya bertemu untuk pertama kali dengan Ken Dedes yang akhirnya memikat hatinya pada pandangan pertama. Hingga akhirnya Ken Arok dapat melihat sesuatu yang berkilau dari selangkangan Ken Dedes yang membuatnya tak bisa tidur. Lantas timbullah niat Ken Arok untuk suatu saat meminang Ken Dedes untuk menjadi istrinya walaupun waktu itu Ken Dedes telah mengandung anak dari Tunggul Ametung.

Tanpa sepengetahuan Tunggul Ametung, ternyata telah terjadi pengkhianatan yang dilakukan oleh Kebo Ijo si tangan kanan Tunggul Ametung. Secara diam-diam, Kebo Ijo melaporkan perkembangan yang terjadi di Tumapel berikut persiapan Tunggul Ametung dalam melawan kekuasaan Kertajaya. Kemudian Kertajaya mengutus Kebo Ijo untuk membunuh Tunggul Ametung dengan janji akan mengangkat Kebo Ijo menjadi Akuwu apabila Ia berhasil membunuh Tunggul Ametung. Untuk melaksanakan niatnya itu, Kebo Ijo memesan keris kepada Mpu Gandring karena tau bahwa Tunggul Ametung tak kan mampu ditembus oleh keris sembarangan. Waktu itu memang Mpu Gandring terkenal sebagai pembuat keris yang tiada tanding. Tak ada ilmu kebal yang tak dapat ditembus oleh kerisnya Mpu Gandring.

Sampai akhirnya Kertajaya melakukan pergerakan dengan tujuan hendak meluluh lantakkan Tumapel. Sepertinya Kertajaya sudah tidak sabar lagi untuk menghabisi Tunggul Ametung. Tapi usahanya ini sia-sia karena ternyata pasukan terbaik Kediri yang dipimpin oleh Gubar Baleman malah dipukul mundur oleh pasukan Tumapel yang dipimpin oleh Tunggul Ametung sendiri. Ini akhirnya menjadi pukulan tersendiri bagi Kebo Ijo dan merencanakan untuk bertindak secara diam-diam.

Akhirnya rencana itu dilaksanakan juga oleh Kebo Ijo. Pada saat pasukan Tumapel berpesta, disaat itulah Kebo Ijo memisahkan diri dan menuju Lulumbang untuk menagih kerisnya pada Mpu Gandring. Mengingat keris tersebut belum selesai dibuat, otomatis Mpu Gandring menolak untuk memberikan keris itu Pada Kebo Ijo. Apalagi Mpu gandring adalah empu yang lebih mengutamakan kualitas. Karena Mpu Gandring tetap tidak bersedia untuk memberikan keris tersebut, akhirnya peristiwa itu terjadilah. Kebo Ijo merampas keris itu dengan paksa dan menikam langsung ke tubuh Mpu Gandring sampai akhirnya Mpu Gandring mengeluarkan sumpahnya bahwa keris tersebut akan membunuh 7 raja sekaligus.

Setelah berhasil merampas keris tersebut, Kebo Ijo kembali ke Pakuwon dan langsung menemui Tunggul Ametung yang sedang mabuk. Tentu kesempatan ini tidak disia-siakan oleh Kebo Ijo yang langsung menancapkan keris tersebut ke tubuh Tunggul Ametung hingga tewas. Akhirnya Kebo Ijo sendiri dibunuh dengan keris itu juga oleh Ken Arok.

Setelah Ken Arok akhirnya menjadi Akuwu menggantikan Tunggul Ametung, maka dilancarkanlah serangan ke jantung kerajaan Kediri di Kutaraja oleh Ken Arok yang akhirnya dapat memukul mundur semua pasukan Kediri dan membuat Kertajaya melarikan diri. Kemudian Ken Arok diangkat menjadi raja bergelar Sri Rajasa Batara Sang Amurwabhumi. Darinyalah wangsa Rajasa dimulai, wangsa yang menjadi cikal bakal raja-raja tanah jawa. Dari Ken Dedes dia dianugerahi Anusapati sedangkan dari Ken Umang dia dianugerahi Tohjaya. Walaupun akhirnya Ken Arok harus mati ditangan Anusapati karena mendengar kabar bahwa Tohjayalah yang bakal menggantikan Ken Arok nantinya.

Melihat begitu cermatnya Ki J. Padmapuspita dalam melakukan kajian sejarahnya sehingga saya lebih cenderung memihak kepadanya ketimbang data sejarah yang lain.

Coba kita bandingkan!

Poesponegoro & Notosusanto (ed.). 1990. Sejarah Nasional Indonesia Jilid II. Jakarta: Balai Pustaka

Ken Arok atau sering pula ditulis Ken Angrok (lahir:1182 - wafat: 1227/1247), adalah pendiri Kerajaan Tumapel (yang kemudian terkenal dengan nama Singhasari). Ia memerintah sebagai raja pertama bergelar Rajasa pada tahun 1222 - 1227 (atau 1247).

Ken Arok adalah putra Dewa Brahma dengan seorang wanita desa Pangkur bernama Ken Ndok. Oleh ibunya, bayi Ken Arok dibuang di sebuah pemakaman, hingga kemudian ditemukan dan diasuh oleh seorang pencuri bernama Lembong.

Ken Arok tumbuh menjadi berandalan yang lihai mencuri & gemar berjudi, sehingga membebani Lembong dengan banyak hutang. Lembong pun mengusirnya. Ia kemudian diasuh oleh Bango Samparan, seorang penjudi pula yang menganggapnya sebagai pembawa keberuntungan.

Ken Arok tidak betah hidup menjadi anak angkat Genukbuntu, istri tua Bango Samparan. Ia kemudian bersahabat dengan Tita, anak kepala desa Siganggeng. Keduanya pun menjadi pasangan perampok yang ditakuti di seluruh kawasan Kerajaan Kadiri.

Akhirnya, Ken Arok bertemu seorang brahmana dari India bernama Lohgawe, yang datang ke tanah Jawa mencari titisan Wisnu. Dari ciri-ciri yang ditemukan, Lohgawe yakin kalau Ken Arok adalah orang yang dicarinya.

Tumapel merupakan salah satu daerah bawahan Kerajaan Kadiri. Yang menjadi akuwu (setara camat zaman sekarang) Tumapel saat itu bernama Tunggul Ametung. Atas bantuan Lohgawe, Ken Arok dapat diterima bekerja sebagai pengawal Tunggul Ametung.

Ken Arok kemudian tertarik pada Ken Dedes istri Tunggul Ametung yang cantik. Apalagi Lohgawe juga meramalkan kalau Ken Dedes akan menurunkan raja-raja tanah Jawa. Hal itu semakin membuat Ken Arok berhasrat untuk merebut Ken Dedes, meskipun tidak direstui Lohgawe.

Ken Arok membutuhkan sebilah keris ampuh untuk membunuh Tunggul Ametung yang terkenal sakti. Bango Samparan pun memperkenalkan Ken Arok pada sahabatnya yang bernama Mpu Gandring dari desa Lulumbang (sekarang Lumbang, Pasuruan), yaitu seorang ahli pembuat pusaka ampuh.

Mpu Gandring sanggup membuatkan sebilah keris ampuh dalam waktu setahun. Ken Arok tidak sabar. Lima bulan kemudian ia datang mengambil pesanan. Keris yang belum sempurna itu direbut dan ditusukkan ke dada Mpu Gandring sampai tewas. Dalam sekaratnya, Mpu Gandring mengucapkan kutukan bahwa keris itu nantinya akan membunuh 7 orang, termasuk Ken Arok sendiri.

Kembali ke Tumapel, Ken Arok menjalankan rencananya untuk merebut kekuasaan Tunggul Ametung. Mula-mula ia meminjamkan keris pusakanya pada Kebo Hijo, rekan sesama pengawal. Kebo Hijo dengan bangga memamerkan keris itu sebagai miliknya kepada semua orang yang ia temui, sehingga semua orang mengira bahwa keris itu adalah milik Kebo Hijo. Dengan demikian, siasat Ken Arok berhasil.

Malam berikutnya, Ken Arok mencuri keris pusaka itu dari tangan Kebo Hijo yang sedang mabuk arak. Ia lalu menyusup ke kamar tidur Tunggul Ametung dan membunuh majikannya itu di atas ranjang. Ken Dedes menjadi saksi pembunuhan suaminya. Namun hatinya luluh oleh rayuan Ken Arok. Lagi pula, Ken Dedes menikah dengan Tunggul Ametung dilandasi rasa keterpaksaan.

Pagi harinya, Kebo Hijo dihukum mati karena kerisnya ditemukan menancap pada mayat Tunggul Ametung. Ken Arok lalu mengangkat dirinya sendiri sebagai akuwu baru di Tumapel dan menikahi Ken Dedes. Tidak seorang pun yang berani menentang kepustusan itu. Ken Dedes sendiri saat itu sedang mengandung anak Tunggul Ametung.

Pada tahun 1222 terjadi perselisihan antara Kertajaya raja Kadiri dengan para brahmana. Para brahmana itu memilih pindah ke Tumapel meminta perlindungan Ken Arok yang kebetulan sedang mempersiapkan pemberontakan terhadap Kadiri. Setelah mendapat dukungan mereka, Ken Arok pun menyatakan Tumapel sebagai kerajaan merdeka yang lepas dari Kadiri. Sebagai raja pertama ia bergelar Sri Rajasa Bhatara Sang Amurwabhumi

Kertajaya (dalam Pararaton disebut Dhandhang Gendis) tidak takut menghadapi pemberontakan Tumapel. Ia mengaku hanya dapat dikalahkan oleh Bhatara Siwa. Mendengar sesumbar itu, Ken Arok pun memakai gelar Bhatara Siwa dan siap memerangi Kertajaya.

Perang antara Kadiri dan Tumapel terjadi di dekat desa Ganter. Pihak Kadiri kalah. Kertajaya diberitakan naik ke alam dewa, yang mungkin merupakan bahasa kiasan untuk mati.

Ken Dedes telah melahirkan empat orang anak Ken Arok, yaitu Mahisa Wonga Teleng, Panji Saprang, Agnibhaya, dan Dewi Rimbu. Ken Arok juga memiliki selir bernama Ken Umang, yang telah memberinya empat orang anak pula, yaitu Tohjaya, Panji Sudatu, Tuan Wergola dan Dewi Rambi.

Selain itu, Ken Dedes juga memiliki putra dari Tunggul Ametung yang bernama Anusapati

Anusapati merasa heran pada sikap Ken Arok yang seolah menganaktirikan dirinya, padahal ia merasa sebagai putra tertua. Setelah mendesak ibunya (Ken Dedes), akhirnya Anusapati mengetahui kalau dirinya memang benar-benar anak tiri. Bahkan, ia juga mengetahui kalau ayah kandungnya bernama Tunggul Ametung telah mati dibunuh Ken Arok.

Anusapati berhasil mendapatkan Keris Mpu Gandring yang selama ini disimpan Ken Dedes. Ia kemudian menyuruh pembantunya yang berasal dari desa Batil untuk membunuh Ken Arok. Ken Arok tewas ditusuk dari belakang saat sedang makan sore hari. Anusapati ganti membunuh pembantunya itu untuk menghilangkan jejak.

Peristiwa kematian Ken Arok dalam naskah Pararaton terjadi pada tahun 1247.”

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Satpol PP DKI Menggusur Lapak PKL Saat …

Maria Margaretha | | 31 July 2014 | 17:04

Menghakimi Media …

Fandi Sido | | 31 July 2014 | 11:41

Ke Candi; Ngapain Aja? …

Ikrom Zain | | 31 July 2014 | 16:00

Punya Pengalaman Kredit Mobil? Bagikan di …

Kompasiana | | 12 June 2014 | 14:56

Teman Saya Pernah Dideportasi di Bandara …

Enny Soepardjono | | 31 July 2014 | 09:25


TRENDING ARTICLES

Jangan Tulis Dulu Soal Wikileaks dan …

Bang Pilot | 9 jam lalu

Tipe Karyawan yang Perlu Diwaspadai di …

Henri Gontar | 13 jam lalu

Evaluasi LP Nusa Kambangan dan …

Sutomo Paguci | 14 jam lalu

Revolusi Mental Pegawai Sipil Pemerintah …

Herry B Sancoko | 17 jam lalu

Misteri Matinya Ketua DPRD Karawang …

Heddy Yusuf | 18 jam lalu

Ingin menyampaikan pertanyaan, saran atau keluhan?

Subscribe and Follow Kompasiana: