Back to Kompasiana
Artikel

Sejarah

Garahita

keeping smile in my face although inside i feel like dying, just for the sake selengkapnya

Jaring Laba-laba

REP | 14 September 2012 | 17:30 Dibaca: 228   Komentar: 0   0

Menemukan kembali sebuah folder yang sempat dikira hilang, dan ternyata semua data-data di dalam folder itu masih tersimpan dengan rapi, nyaris tidak tersentuh malah, folder ini kuberi nama jaring laba-laba. mengapa harus jaring laba-laba?

Jaring laba-laba adalah sebuah penentu kehidupan dalam sebuah tempat, masihkah ia hangat didiami, atau telah lama dingin ditinggalkan.

Folder ini berisi banyak mimpi-mimpi selama masa putih abu-abu 4 tahun yang lalu. Tiba-tiba ada sesuatu yang menggerakan kursor ini untuk memainkan salah satu video yang tersimpan di dalam folder itu. Video itu mungkin bukan film pertama yang ada, tapi film itu menyimpan banyak kenangan, semuanya jadi terasa baru kemarin kami harus pulang malam untuk mengambil take ruangan kelas, lari-lari di luar sekolah demi mengejar artis pensi sekolah kami waktu itu dan harus mengalami crash pada komputer yang tidak mampu memutar take-take film dikarenakan komputer yang sudah terlalu tua.

Film yang kami buat itu memang masih sangat jauh dari bagus, amburadul malah, tapi banyak nilai-nilai lain yang sangat berharga. Harusnya kami terus mengingat bagaimana semangatnya kami dalam mengambil take-take dalam film itu, bagaimana sulitnya mengatur waktu agar semua timingnya terasa tepat, bagaimana semuanya lebih indah kalau didasarkan ketulusan.

Film itu memang kami buat untuk memenuhi tugas Seni Budaya, tapi siapa yang sangka ternyata film itu membuatku kembali mengingat bahwa setiap wujud barang, entah itu hanya sebuah foto ataupun video merupakan salah satu nilai historis hidup kita sendiri, merupakan sejarah diri sendiri yang membentuk kita menjadi diri kita yang sekarang, mungkin hanya ada 2 hal yang bisa kita lakukan untuk menghargai sejarah diri kita sendiri, membersihkan jaring laba-laba itu, kemudian mengapresiasi apa yang telah terjadi atau membiarkan jaring laba-laba itu tetap pada tempatnya.

14 September 2012

Di Balkon Kampus, sambil merenungi topik Proyek Akhir

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Bledug Kuwu, Fenomena Langka Alam Indonesia …

Agoeng Widodo | | 27 August 2014 | 15:18

Taufik Mihardja dalam Sepenggal Kenangan …

Pepih Nugraha | | 27 August 2014 | 22:34

Ini yang Harus Dilakukan Kalau BBM Naik …

Pical Gadi | | 27 August 2014 | 14:55

Cinta dalam Kereta (Love in The Train) …

Y.airy | | 26 August 2014 | 20:59

Blog Competition Smartfren: Andromax yang …

Kompasiana | | 18 August 2014 | 20:22


TRENDING ARTICLES

Hilangnya Acara Budaya Lokal di Televisi …

Sahroha Lumbanraja | 10 jam lalu

Lamborghini Anggota Dewan Ternyata Bodong …

Ifani | 11 jam lalu

Cara Mudah Latih Diri Agar Selalu Berpikiran …

Tjiptadinata Effend... | 12 jam lalu

3 Kebebasan di K yang Buat Saya Awet Muda …

Hendrik Riyanto | 13 jam lalu

Boni Hargens cs, Relawan atau Buruh Politik …

Munir A.s | 22 jam lalu

Ingin menyampaikan pertanyaan, saran atau keluhan?

Subscribe and Follow Kompasiana: