Back to Kompasiana
Artikel

Sejarah

Ay_satriya Tinarbuka

Mahasiswa abadi jurusan Filsafat Sastra Mesin di kampus kehidupan ... :D

Pembunuhan Massal Bukti Kesaktian Pancasila?

OPINI | 01 October 2012 | 01:59 Dibaca: 430   Komentar: 4   2

Apakah demi menunjukkan kesaktian Pancasila maka kita harus menutup mata terhadap pembantaian yang melanggar sila kedua, “Kemanusiaan yang adil dan beradab”?

Apakah karena kita adalah negara hukum sehingga kita cukup menggunakan Sila Pertama Pancasila sebagai dasar pembantaian kaum komunis, tanpa mensinkronkan dengan sila-sila lainnya?

Kupikir Pancasila adalah sebuah ideologi sehingga seluruh sila harus tercermin dalam setiap pikiran, ucapan dan tindakan. Tidak cuma diambil satu-satu layaknya pengacara dan jaksa mengutip KUHP.

Aku engga pengen punya pikiran bahwa “Mengingkari kebiadaban bangsa sendiri adalah membohongi bangsa sendiri”. ┬áLagian, klo kiat mau jujur mempelajari proses kebiadaban pembantaian PKI, kita punya peluang untuk memahami potensi radikal bangsa kita sendiri. Sehingga kita bisa menyusun program-program untuk menangkal radikalisasi tersebut.

Mengapa kasus pertanahan bisa berujung pada pembantaian seperti terjadi di Sumatera? Apakah penyusun kebijakan Reformasi Agraria sudah pernah membaca sejarah bagaimana PKI merebut lahan para Tuan Tanah, kemudian bagaimana masyarakat non-PKI membalas kelakuan PKI tersebut? Jika tidak memahaminya maka para penyusun kebijakan tidak sadar betapa sensitif urusan lahan. Wajar saja kalo urusan tanah jadi berdarah-darah.

Jangan sampai justru pihak lain yang mempelajarinya, sehingga pihak lain berpeluang mengulang kembali kebiadaban tersebut ….

Kebenaran sejarah itu penting.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Bergembira Bersama Anak-anak Suku Bajo …

Akhmad Sujadi | | 17 September 2014 | 05:23

Nangkring dan Test Ride Bareng Yamaha R25, …

Kompasiana | | 09 September 2014 | 06:48

Jokowi Menghapus Kemenag atau Mengubah …

Ilyani Sudardjat | | 17 September 2014 | 13:53

Menempatkan Sagu Tidak Hanya sebagai Makanan …

Evha Uaga | | 16 September 2014 | 19:53

5 Hal yang Perlu Dipertimbangkan dalam …

Hendra Makgawinata | | 17 September 2014 | 19:50


TRENDING ARTICLES

Bangganya Pakai Sandal Jepit Seharga 239 …

Jonatan Sara | 8 jam lalu

Percayalah, Jadi PNS Itu Takdir! …

Muslihudin El Hasan... | 11 jam lalu

Yang Dikritik Cuma Jumlah Menteri dan Jatah …

Gatot Swandito | 11 jam lalu

Sebuah Drama di Akhir Perjalanan Studi …

Hanafi Hanafi | 12 jam lalu

Di Airport, Udah Salah Ngotot …

Ifani | 13 jam lalu


HIGHLIGHT

Pijat Refleksi Hilangkan Keluhan Lambungku …

Isti | 7 jam lalu

(Lumen Histoire) Sejarah dan Seputar …

Razaf Pari | 8 jam lalu

Kisah Pilu “Gerbong Maut” di …

Mawan Sidarta | 8 jam lalu

Batik Tulis Ekspresif yang Eksklusif …

Anindita Adhiwijaya... | 8 jam lalu

Akherat, Maya Atau Nyata? …

Akhmad Fauzi | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: