Back to Kompasiana
Artikel

Sejarah

Nur Wigati

Menikmati hidup, bersyukur dan semangat :)

Pahlawan Nasional dari Banten

REP | 06 November 2012 | 22:27 Dibaca: 1741   Komentar: 0   0

1352264688880546906Di tahun 2011 Sjafruddin Prawiranegara telah dianugerahi gelar Pahlawan Nasional oleh Pemerintah Indonesia. Penganugerahan diadakan di sebuah acara resmi yang dipimpin Presiden RI Susilo Bambang Yudhoyono, berlokasi di Istana Negara. Beliau lahir di Serang pada tanggal 28 Februari 1911 meninggal di Jakarta , 15 Februari 1989 pada umur 77 tahun.
Gelar Pahlawan Nasional diterima kepada ahli waris, ahli waris dari Syafruddin yang hadir adalah Aisyah Prawiranegara. Keluarga beliau sangatlah bangga atas gelar Pahlawan Nasional tersebut. Diharapkan dengan gelar tersebut akan menjadi teladan dan contoh semangat perjuangan putra asli Banten. Sjafruddin adalah pejuang pada masa kemerdekaan RI yang juga pernah menjabat sebagai Presiden/Ketua PDRI (Pemerintah Darurat Republik Indonesia) ketika pemerintahan Republik Indonesia di Yogyakarta jatuh ke tangan Belanda saat Agresi Militer Belanda II, 19 Desember 1948. Tahun 1948, pemerintahan Indonesia di Jogjakarta ditawan Belanda. Kemudian Sjafrudin membentuk PDRI. Waktu itu beliau mencari Hatta, kemudian setelah yakin bahwa Soekarno-Hatta tertawan, Ia bersama para tokoh nasional yang sedang berkunjung ke Sumatera Barat saat itu, berinisiatif mendirikan PDRI. Tokoh yang lahir di Anyar Kidul yang memiliki nama kecil “Kuding” ini memiliki darah keturunan Sunda Banten dan Minangkabau. Buyutnya, Sutan Alam Intan, masih keturunan raja Pagaruyung di Sumatera Barat, yang dibuang ke Banten karena terlibat Perang Padri. Ia menikah dengan putri bangsawan Banten, melahirkan kakeknya yang kemudian memiliki anak bernama R. Arsyad Prawiraatmadja. Ayah Syafruddin bekerja sebagai jaksa , namun cukup dekat dengan rakyat, dan karenanya dibuang oleh Belanda ke Jawa Timur. Syafruddin menempuh pendidikan ELS pada tahun 1925 , dilanjutkan ke MULO di Madiun pada tahun 1928 , dan AMS di Bandung pada tahun 1931 . Pendidikan tingginya diambilnya di Rechtshogeschool (Sekolah Tinggi Hukum) di Jakarta (sekarang Fakultas Hukum Universitas Indonesia) pada tahun 1939 , dan berhasil meraih gelar Meester in de Rechten (saat ini setara dengan Magister Hukum). Ia juga sempat menyusun buku Sejarah Moneter, dengan bantuan Oei Beng To, direktur utama Lembaga Keuangan Indonesia.
Bahkan belum lama ini Pemprov Jabar berencana mengabadikan nama beliau sebagai nama sebuah jalan. Sejarawan harus membuktikan pada pemerintah pusat bahwa keterlibatan Syafruddin dalam organisasi tersebut bukanlah
sebuah pemberontakan.
Inilah sedikit cerita tentang Syafruddin, semoga generasi muda jaman sekarang dapat lebih mengenal beliau sebagai Pahlawan Nasional.

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Andai Masyarakat Tangerang Selatan Sadar, …

Ngesti Setyo Moerni | | 28 November 2014 | 17:27

Dari (Catatan Harian) Kompasiana ke (Sudut …

Lizz | | 28 November 2014 | 16:22

Kampret Jebul: Rumah …

Kampretos | | 28 November 2014 | 15:50

Saran untuk Ahok Cegah Petaka Akibat 100 …

Tjiptadinata Effend... | | 28 November 2014 | 15:30

Ayo Tulis Ceritamu untuk Indonesia Sehat! …

Kompasiana | | 25 November 2014 | 21:46


TRENDING ARTICLES

Indonesia VS Laos 5-1: Panggung Evan Dimas …

Palti Hutabarat | 7 jam lalu

Timnas Menang Besar ( Penyesalan Alfred …

Suci Handayani | 7 jam lalu

Terima Kasih Evan Dimas… …

Rusmin Sopian | 8 jam lalu

Kongkalikong Dokter dengan Perusahaan Obat …

Wahyu Triasmara | 13 jam lalu

Hampir Saja Saya Termakan Rayuan Banci …

Muslihudin El Hasan... | 16 jam lalu


HIGHLIGHT

Gerakan Desa Membangun: Sebuah Paradigma …

Yulio Victory | 7 jam lalu

Berbagai Pandangan “Era Baru Polri Dibawah …

Imam Kodri | 7 jam lalu

Anak Madrasah Juara 1 Olimpiade Indonesia …

Ahmad Imam Satriya | 7 jam lalu

Pak Anies, “Tolong Selamatkan …

Nur Fatma Juniarti | 7 jam lalu

Resensi Buku Revolusi dari Desa: Saatnya …

Marya Rasnial | 7 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: