Back to Kompasiana
Artikel

Sejarah

Jon Roi Tua Purba

Menjadikan Hidup Lebih Berarti

Perang Medan Area, Siapa yang Ingat?

OPINI | 09 November 2012 | 16:09 Dibaca: 3739   Komentar: 0   0

Jon Roi Tua Purba

Siapa yang ingat dengan perang Medan Area? Perang Medan Area barangkali tidak sepopuler perang di Surabaya, namun perang Medan Area tidak kalah penting dalam sejarah perjuangan kemerdekaan Indonesia. Di Surabaya yang kemudian terkenal dengan “Arek-Arek Suroboyo”, di Bandung dengan “Bandung Lautan Api”, di Semarang dengan “Ambarawa”. Empat peristiwa besar  ini kemudian menjadi catatan penting bagi sejarah revolusi di Indonesia.

Perang Medan Area saya kira tidak familiar sewaktu belajar sejarah disekolah-sekolah, baik Sekolah Dasar (SD) sampai Sekolah Menengah Atas (SMA). Pengalaman penulis belajar sejarah cakupannya adalah sejarah nasional yang cenderung catatan dan pergerakan yang ditonjolkan dari daerah-daerah yang ada di Pulau Jawa. Sebagaimana contoh dengan sejarah Hari Pahlawan yang kita ketahui saat ini misalnya, dari catatan sejarah bahwa perang 10 November 1945 di Surabaya dengan tokoh Bung Tomo. Peristiwa inilah yang kemudian dikenang atau ditetapkan sebagai peringatan “Hari Pahlawan Nasional”. Bagaimana dengan perang Medan Area? Perang Medan Area nyaris tak disentuh di dalam pelajaran sejarah.

Jika melihat dari lamanya perang dan jumlah korban materil serta nyawa, perang Medan Area tidak kalah nilai-nilai kepahlawanannya. Yang menarik lagi dari sejarah perang Medan Area adalah tokoh-tokoh yang berkecimpung langsung dalam perjuangan merupakan lintas agama, suku, dan budaya. Hal ini semakin menguatkan bahwa perang Medan Area layak untuk diingat dan menjadi sumber inspirasi bagi kaum muda akan nilai-nilai kepahlawanan.

Tepatnya pada tanggal 1 Desember 1945, pihak Sekutu memasang papan-papan yang bertuliskan Fixed Boundaries Medan Area (batas resmi wilayah Medan) di berbagai sudut kota Medan. Hal inilah yang kemudian membuat marah para pemuda dan melakukan perlawanan pada Sekutu. Yang akhirnya berbuah perang Gerilya dan perang Frontal selama dua tahun lamanya. Perlawanan terus dilakukan oleh para pejuang kemerdekaan yang dikenal dengan nama “Resimen Laskar Rakyat Medan Area”.

Menurut catatan sejarah pada bulan april 1946, Sekutu berhasil menduduki kota Medan. Sehingga kemudian pusat perjuangan rakyat Medan dipindahkan ke Kota Pematangsiantar. Hal ini tidak menurunkan semangat para pejuang ketika itu. Berbagai upaya terus dilakukan untuk merebut kembali pusat-pusat pemerintahan Republik Indonesia dari Sekutu. Pertempuran semakin meluas, sehingga merespon para pemuda untuk ambil bagian dalam perang Medan Area. Bahkan perang melawan Sekutu sampai kedaerah lain di Pulau Sumetera, yakni Bukit Tinggi dan Aceh.

Para pejuang akhirnya mulai memahami akan arti persatuan, sehingga pada tanggal 15 Februari 1947 ada kesepakatan untuk melakukan serangan secara serentak. Perintah ini kemudian dikeluarkan dari markas pertempuran Komando Medan Area (KMA). Tujuannya untuk menumpas pusat-pusat pemerintahan Sekutu yang berada di pusat kota.

Pertempuran dibagi menjadi beberapa sektor yang kemudian ditentukan pula dengan komandan di masing-masing sektor. Di front Medan Barat dipimpin oleh Mayor Hasan Achmad dari Resimen Istimewa Medan Area (RIMA). Kemudian di front Medan Area Selatan dipimpin oleh Mayor Martinus Lubis, serta di front Koridor Medan Belawan berasal dari pasukan Yahya Hasan dan Letnan Mudan Amir Yahya dari Kompi II Batalyion III RIMA.

Perjuangan yang tidak kenal lelah yang dilakukan oleh para Laskar Rakyat Medan Area kepada Jepang, Sekutu, dan Belanda layak dijadikan sebuah perenungan tentang arti pentingnya kepahlawanan dan patriotisme. Secara khusus bagi masyarakat Sumatera untuk mengenang perjuangan yang melelahkan untuk mempertahankan wilayah dan semangat nasionalisme yang ditunjukan. Perang selama dua tahun jelas sangat melelahkan bagi para pejuang dan banyak merasakan pahit-getir dalam pertempuran. Yang menjadi pertanyaan bagi kita saat ini adalah apakah perjuangan itu hanya menjadi cerita belaka?

Perang Medan Area harusnya menjadi catatan penting dalam sejarah perjuangan kemerdekaan Indonesia. Menjadi catatan bagi warga Sumatera melihat perjuangan dan tumpah darah para pejuang untuk Indonesia. Sekali lagi, sejarah perang Medan Area seharusnya pantas menjadi perenungan untuk semangat nasionalisme serta nilai-nilai kepahlawanan. Perang Medan Area sebuah catatan sejarah yang harus dikenang dan diterapkan pada masa kekinian. Mengingat perang Medan Area adalah dengan cara mengaktualisasikan semangat perjuangan dalam kehidupan berbangsa yang tanpa kompromi dengan penjajahan.

Artikel ini diikutsertakan dalam lomba blog Visa-Garuda Indonesia Blog Competition

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Kurikulum 2013: Buku, Seminggu Dibagikan …

Khoeri Abdul Muid | | 20 August 2014 | 17:25

Kabar Gembira, Kini KPK Ada TVnya! …

Asri Alfa | | 20 August 2014 | 11:16

Keluarga Pasien BPJS: Kenapa Dokter Tulis …

Posma Siahaan | | 20 August 2014 | 12:48

Saonek Mondi Sebuah Sudut Taman Laut Raja …

Dhanang Dhave | | 20 August 2014 | 12:13

Kompasiana Nangkring bareng Sun Life: …

Kompasiana | | 18 August 2014 | 12:58


TRENDING ARTICLES

Inilah Nama-nama Anggota Paskibraka 2014 …

Veronika Nainggolan | 7 jam lalu

Nikita Willy Memukul KO Julia Perez …

Arief Firhanusa | 10 jam lalu

Kalau Tidak Bisa Legowo, Setidaknya Jangan …

Giri Lumakto | 11 jam lalu

Di Balik Beningnya Kolang-kaling …

Hastira | 11 jam lalu

Menebak Putusan Akhir MK di Judgment Day …

Jusman Dalle | 13 jam lalu

Ingin menyampaikan pertanyaan, saran atau keluhan?

Subscribe and Follow Kompasiana: