Back to Kompasiana
Artikel

Sejarah

Kang Rendra Agusta

Javanese Language, Philosophy, Literature and Culture Observer | Writer | #petaniSokawati | Jungle and Mountain selengkapnya

Kisah Banjir dari Taruma Sampai Jakarta, Menjadi Trauma Jakarta

REP | 18 January 2013 | 02:22 Dibaca: 1138   Komentar: 0   0

Berbicara tentang banjir Jakarta tentunya tak akan ada habisnya. Banjir menjadi sebuah kisah tersendiri bagi masyarakat Jakarta. Terkait dengan lumpuhnya transportasi, timbulnya wabah penyakit dll. Sebenarnya jauh sebelum era global ini, terdapat deret sejarah panjang.

Tahun 1878 peneliti asal Belanda, Prof. H. Kern menerjamahkan sloka berbahasa Sansekerta dengan metrum Anustubh di sebuah prasasti peninggalan kerajaan Taruma Nagara yaitu Prasasti Tugu.

Transkrip :

Pura rajadhirajena guruna pinabhahuna khata khyatam purin phrapya.

Candrabhagarnavam yayau pravarddhamanadwavincadvatsa (re) crigunaujasa narendradhvajbhunena (bhuten).Crimata Purnnavarmmana prarabhya Phalgune(ne) mase khata krshnatashimithau Caitracukla-trayodcyam dinais siddhaikavinchakai(h).

Ayata shatsahasrena dhanusha(m) sacaten ca dvavincena nadi ramya Gomati nirmalodaka pitamahasya rajarshervvidarya cibiravanim.

Bhrahmanair ggo-sahasrena(na) prayati krtadakshino.

Terjemahan :

Dahulu atas perintah rajadiraja Paduka Yang Mulia Purnawarman, yang termasyur akan kemuliaannya dan jasanya di atas para raja.

pada tahun kedua puluh dua pemerintahannya yang gemilang, dilakukan penggalian di Sungai Candrabhaga setelah sungai itu melampaui ibukota yang masyhur dan sebelum masuk ke laut.

Penggalian itu dimulai pada hari kedelapan bulan genap bulan Phalguna dan selesai pada hari ketiga belas bulan terang bulan Citra, selama dua puluh satu hari.

Saluran baru dengan air jernih bernama Sungai Gomati, mengalir sepanjang 6.122 busur melampaui asrama pendeta raja yang di pepundi sebagai leluhur bersama para brahmana.

Para pendeta itu diberi hadiah seribu ekor sapi.  (Richadiana : 1991)

Jadi kala itu aliran sungai Cai-Taruma (di sejajarkan dengan sungai Gomati di India ) menerjang pusat kota Taruma Nagara (abad ke - 5). Solusinya Purnawarman membuat  sebuah saluran bernama Candrabhaga untuk mengalirkan air yang jernih itu ke laut. Purnawarman juga memindahkan ibukota negara ke dekat pantai, dan dari situlah nama Sunda Pura dipakai untuk ibukota negara yang kemudian berganti menjadi Sunda kalapa.

Kemudian setelah itu kekuasaan berpindah ke kerajaan Sunda (abad ke 7-16), yang beribukota di Pakuan Pajajaran (Bogor). Dimungkinkan karena intensitas banjir semakin tinggi, sehingga ibukota diletakkan di tempat yang lebih tinggi. Kemudian tahun 1679 hancur karena serangan kasultanan Banten. (Ekadjati : 1991)

Setelah Belanda mendarat , pemerintahan kolonial sudah merasakan rumitnya menangani banjir di Batavia. Banjir besar pertama kali mereka rasakan di tahun 1621, diikuti tahun 1654 dan 1876. Penanggulangan banjir ini pemerintah Belanda tahun 1918 membangun bendungan yakni Bendungan Hilir, Bendungan Jago dan Bendungan Udik. Setelah ketiga bendungan itu tidak dapat menampung kapasitas air tahun 1913, Belanda mengalokasikan dana 2.793.000 gulden untuk mengatasi banjir. Van Breen menjadi insinyur yang mendesain upaya itu. Salah satu produknya adalah pembuatan banjir kanal. Tahun 1922 Belanda membangun Banjir Kanal Barat (BKB),mulai dari Pintu Air Manggarai sampai Muara Angke. Namun, Banjir Kanal Barat yang dibuat Van Breen tahun 1920-an belum tuntas pembangunannya hingga Belanda pergi. Sedangkan Kanal Lingkar Kota dan sistem polder di sejumlah area genangan banjir sama sekali belum terbangun.

Lalu pada 9 dan 10 Januari 1932 Batavia selama dua hari dua malam turun hujan besar yang curahnya mencapai 150 mm. Tidak ampun lagi banjir menggenangi hampir seluruh tempat di Batavia. Seperti juga sekarang ini, ketika itu riol-riol tidak berfungsi dengan baik. Foto yang dimuat oleh sebuah suratkabar di Batavia memperlihatkan sudut Jl Medan Merdeka Barat dan Jalan Sabang, menjadi daerah nomor satu banjir paling parah di Jakarta.

Setelah memasuki era kemerdekaan Pasca banjir tahun 1965, Presiden Soekarno membentuk Komando Proyek (Kopro) Banjir Jakarta, yang tugasnya memperbaiki kanal dan membangun enam waduk di sekitar Jakarta. Rencana Induk Jakarta 1965-1985 menyatakan banjir sebagai salah satu masalah utama Ibu Kota. Hasil kerja dari Kopro Banjir itu antara lain: (a) Pembangunan Waduk Setia Budi, Waduk Pluit, Waduk Tomang, Waduk Grogol. Bersamaan dengan itu juga dilakukan rehabilitasi terhadap sungai-sungai di sekitarnya; (b) Pembangunan Polder Melati, Polder Pluit, Polder Grogol, Polder Setia Budi Barat, dan Polder Setia Budi Timur; (c) Pembuatan sodetan Kali Grogol, Kali Pesanggrahan, dan Gorong-gorong Jalan Sudirman. Namun, waduk itu sebagian sudah hilang dan ada yang belum terbangun hingga kini.

Februari 1976. Jakarta Pusat menjadi lokasi terparah dalam banjir, lebih 200.000 jiwa  menjadi pengungsi. Setahun kemudian 19 Januari 1977, Jakarta kembali banjir, setidaknya 100.000 jiwa diungsikan.

Januari 1984, sebanyak 291 Rukun Tetangga (RT) di aliran Sungai Grogol terendam. Dampaknya terasa di Jakarta Timur, Barat dan Pusat, jumlah total korban tercatat 8.596 kepala keluarga.
Lalu pada 13 Februari 1989, giliran Sungai Ciliwung dan Sungai Pesanggrahan meluap akibat tidak mampu menampung banjir kiriman dari hulu, 4.400 kepala keluarga harus mengungsi. Setelah itu hampir setiap tahun terjadi banjir.
1997. Banjir  dilaporkan menggenangi 4 Kelurahan, 745 rumah, serta mengakibatkan 2.640 orang harus mengungsi. Lalu 26 Januari 1999 banjir terjadi lagi di Jakarta, Tangerang, dan Bekasi. Ribuan rumah terendam, 6 korban tewas, 30.000 jiwa mengungsi.

pada 2 -4 Februari 2007 Jakarta dalam kondisi darurat. Banjir menggenangi sekitar 60 persen wilayah Jakarta. Sebanyak 150.000 jiwa mengungsi, 1379 gardu induk terganggu, 420.000 pelanggan listrik terganggu.Kejadian banjir yang berlangsung sejak tanggal 27 Januari hingga 1 Februari 2002 rata-ratanya 434 mm dengan curah hujan tertinggi pada bulan Januari yakni tanggal 29 dan 31 masing-masing sebesar 108 dan 75 mm/hari, sedangkan pada bulan Februari curah hujan terbesar tercatat pada tanggal 1 Februari sebesar 83 mm/hari.  Bandingkan dengan hujan rata-rata bulanan yang tercatat berkisar 140 – 160 mm/bulan.
Darmawati* (2005) telah melakukan penelitan yang mengkaitkan antara curah hujan yang jatuh di wilayah Jakarta sebagai banjir Januari-Februari 2002 dengan fenomena MJO. Yang menyimpulkan MJO berperan penting sebagai variasi intra musim, jika MJO berinterferensi dengan musim hujan maka dapat dicurigai sebagai penyebab timbulnya banjir besar di Jakarta.  Banjir yang melanda sejumlah tempat di indonesia khususnya Jakarta merupakan siklus tahunan. Dikatakan demikian karena curah hujan yang jatuh sebagai presipitasi berinteraksi kuat dengan proses di atmosfer termasuk jenis-jenis osilasi daratan-lautan yang muncul sebagai penguat salah satu kejadian yang lumrah di Ibukota Negara ini.

Banjir 2007  lebih luas dan lebih banyak memakan korban manusia dibandingkan bencana serupa yang melanda pada tahun 2002dan 1996. Sedikitnya 80 orang dinyatakan tewas selama 10 hari karena terseret arus, tersengat listrik, atau sakit. Kerugian material akibat matinya perputaran bisnis mencapai triliunan rupiah, diperkirakan 4,3 triliun rupiah. Warga yang mengungsi mencapai 320.000 orang hingga 7 Februari 2007. (Wikipedia)

Banjir menggenangi 500 RT, 203 RW di 44 kelurahan yang tersebar di 25 kecamatan. Jumlah penduduk yang terendam 25.276 KK atau 94.624. Pengungsi mencapai 15.447 jiwa. Hingga saat ini data sementara tercatat 5 orang meninggal sejak Selasa (15/1) hingga hari ini.  (BNPB)

Sejak saat itu kemudian hampir setiap tahun Jakarta diterjang banjir. Jutaan kisah yang lahir, ribuan pemikiran diolah untuk menanggulanginya, Ribuan penduduk mengalami trauma akan akibat yang dicipta. Dari pinggiran sampai istana Negara pun tak luput dari bencana.  Sejak abad ke empat hingga sekarang, mari bersama-sama bertindak sekecil apapun untuk peduli sesama. Pemecahan masalah banjir bukan hanya tanggung jawab pemerintah, lebih dari itu adalah tanggung jawab kita bersama. sekian.

Rujukan
Dinas PU Provinsi DKI Jakarta .2008, Buku Penanganan Banjir Provinsi DKI Jakarta

Ekajati,Edi S.2005.Kebudayaan Sunda Zaman Pajajaran.Jilid 2.Pustaka Jaya

Kartakusuma, Richadiana. 1991. “Anekaragam Bahasa Prasasti di Jawa Barat pada Abad ke-5 Masehi sampai ke-16

* Darmawati Alumni S1 Dept.Geofisika dan Meteorologi IPB

http://www.pu.go.id/

http://www.bnpb.go.id/

http://www.wikipedia.org/

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Santri dan Pemuda Gereja Produksi Film …

Purnawan Kristanto | | 22 October 2014 | 23:35

Kontroversi Pertama Presiden Jokowi dan …

Zulfikar Akbar | | 23 October 2014 | 02:00

[PALU] Kompasiana Nangkring Bareng BKKBN di …

Kompasiana | | 01 October 2014 | 15:12

Lilin Kompasiana …

Rahab Ganendra | | 22 October 2014 | 20:31

Ikuti Kompasiana-Bank Indonesia Blog …

Kompasiana | | 02 October 2014 | 10:39


TRENDING ARTICLES

Ketua Tim Transisi Mendapat Rapor Merah dari …

Jefri Hidayat | 2 jam lalu

Jokowi, Dengarkan Nasehat Fahri Hamzah! …

Adi Supriadi | 8 jam lalu

Ketika Ruhut Meng-Kick Kwik …

Ali Mustahib Elyas | 12 jam lalu

Antrian di Serobot, Piye Perasaanmu Jal? …

Goezfadli | 12 jam lalu

Mengapa Saya Berkolaborasi Puisi …

Dinda Pertiwi | 13 jam lalu


HIGHLIGHT

Tetap Semangat Saat Melakukan Perjalanan …

Vikram - | 7 jam lalu

Cas, Cis, Cus Inggris-Ria, Pedagang Asong di …

Imam Muhayat | 7 jam lalu

Libatkan KPK Strategi Jokowi Tolak Titipan …

Ninoy N Karundeng | 7 jam lalu

Aku dan Siswaku …

Triniel Hapsari | 8 jam lalu

Menulis Puisi Cinta untuk …

Dewi Pagi | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: