Back to Kompasiana
Artikel

Sejarah

Setyo Adhy Wicaksono

FB:tyo elevent(setyo adhy wicaksono) twitter:tyo_elevent YM:tyo_elevent email:tyo_elevent@yahoo.com skype:tyo.elevent selengkapnya

Maulid Nabi Muhammad SAW

OPINI | 24 January 2013 | 08:05 Dibaca: 2269   Komentar: 0   0

Hari ini merupakan Maulid Nabi besar Muhammad SAW, tepatnya tanggal 12 Rabiul Awal. Banyak perayaan yang bisa kita jumpai pada perayaan Maulid Nabi Muhammad SAW ini, bisa kita lihat di Solo dan Jogja ada yang namanya Sekatenan dan Gerebeg, di Kalimantan pun ada acara beayun mulud tepatnya di kabupaten Tapin Rantau Banua Halat, ini merupakan acara tahunan yang sudah rutin diadakan.

Maulid Nabi ini merupakan suatu kegiatan yang bisa mempererat tali silaturrahmi antar umat Islam dengan berkumpul bersama, mendengarkan tausiah tentang nabi, bershawlawat, mendengar puji-pujian yang sudah sepatutnya Beliau dapatkan, serta menikmati acara Maulid Nabi besar Muhammad SAW bersama-sama.

Tetapi banyak juga yang tidak sependapat dengan perayaan Maulid Nabi besar Muhammad SAW, mereka beralasan tidak adanya hadist yang menerangkan tentang maulid dan lebih parahnya lagi ada yang berpendapat bahwa siapa yang melaksakan maulid itu haram hukumnya.

Memang saya pun tidak menemukan hadist yang menjelaskan tentang Maulid Nabi, tapi apa salahnya jika kita memperingatinya, memperingati maulid nabi dengan tidak berlebihan karena dalam hadistnya, nabi pun tidak suka terlalu mengagungkan beliau “janganlah kalian berlebihan terhadapku sebagaimana orang nasrani berlebihan terhadap putra maryam, aku tidak lain hanyalah seorang hamba Allah, maka katakanlah: Hamba Allah dan Rasulnya.(HR. bukhari).

“Sesungguhnya semua amal itu harus disertai dengan niat (niat yang baik, ikhlas karena Allah), dan setiap amalan seseorang dinilai menurut niatnya.” (Riwayat Bukhari). Dengan niat yang baik Allah SWT pasti mengerti akan apa yang dimaksud umatnya. Tidak etis jika kita menyatakan itu haram apabila semua yang kita lakukan itu hal yang baik.

Maulid bisa menjadi jalan kita untuk berdakwah didalamnya, dengan mengadakan tausiah, salawatan dan hal-hal baik lainnya. mari kita pererat tali silaturrahmi dan berkumpul bersama melakukan hal baik. Tak ada salahnya jika kita melakukannya seperti pada surat almaidah ayat 87-88 “Hai orang-orang yang beriman: Janganlah kamu mengharamkan yang baik-baik (dari) apa yang Allah telah halalkan buat kamu, dan jangan kamu melampaui batas, kerana sesungguhnya Allah tidak suka kepada orang-orang yang suka melampaui batas. Dan makanlah sebahagian rezeki yang Allah berikan kepadamu dengan halal dan baik, dan takutlah kamu kepada Allah zat yang kamu beriman kepada-NYA.” (al-Maidah: 87-88).

saya hanya menyampaikan pendapat, yang menurut saya baik. ws. wr. wb

Janganlah kalian belebihan terhadapku sebagaimana orang nasrani berlebihan terhadap putera Maryam, aku tidak lain hanyalah hamba Allah, maka katakanlah: hamba Allah dan rasulnya. (HR.Bukhari)

Terima kasih telah membaca artikel ini, semoga bermanfaat : http://kerispapan.blogspot.com/2012/02/memperingati-maulid-nabi.html

Janganlah kalian belebihan terhadapku sebagaimana orang nasrani berlebihan terhadap putera Maryam, aku tidak lain hanyalah hamba Allah, maka katakanlah: hamba Allah dan rasulnya. (HR.Bukhari)

Terima kasih telah membaca artikel ini, semoga bermanfaat : http://kerispapan.blogspot.com/2012/02/memperingati-maulid-nabi.htmlv

Janganlah kalian belebihan terhadapku sebagaimana orang nasrani berlebihan terhadap putera Maryam, aku tidak lain hanyalah hamba Allah, maka katakanlah: hamba Allah dan rasulnya. (HR.Bukhari)

Terima kasih telah membaca artikel ini, semoga bermanfaat : http://kerispapan.blogspot.com/2012/02/memperingati-maulid-nabi.htm

anganlah kalian belebihan terhadapku sebagaimana orang nasrani berlebihan terhadap putera Maryam, aku tidak lain hanyalah hamba Allah, maka katakanlah: hamba Allah dan rasulnya. (HR.Bukhari)

Terima kasih telah membaca artikel ini, semoga bermanfaat : http://kerispapan.blogspot.com/2012/02/memperingati-maulid-nabi.html

anganlah kalian belebihan terhadapku sebagaimana orang nasrani berlebihan terhadap putera Maryam, aku tidak lain hanyalah hamba Allah, maka katakanlah: hamba Allah dan rasulnya. (HR.Bukhari)

Terima kasih telah membaca artikel ini, semoga bermanfaat : http://kerispapan.blogspot.com/2012/02/memperingati-maulid-nabi.h

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

(Foto Essai) Menyambut Presiden Baru …

Agung Han | | 20 October 2014 | 20:54

Menilai Pidato Kenegaraan Jokowi …

Ashwin Pulungan | | 21 October 2014 | 08:19

[PALU] Kompasiana Nangkring Bareng BKKBN di …

Kompasiana | | 01 October 2014 | 15:12

Najwa Shihab Jadi Menteri? She Is A Visual …

Winny Gunarti | | 21 October 2014 | 07:08

Ikuti Kompasiana-Bank Indonesia Blog …

Kompasiana | | 02 October 2014 | 10:39


TRENDING ARTICLES

20 Oktober yang Lucu, Unik dan Haru …

Alan Budiman | 4 jam lalu

Tangisan Salim Said & Jokowi’s …

Iwan Permadi | 6 jam lalu

Off to Jogja! …

Kilian Reil | 8 jam lalu

Antusiasme WNI di Jenewa Atas Pelantikan …

Hedi Priamajar | 11 jam lalu

Ini Kata Koran Malaysia Mengenai Jokowi …

Mustafa Kamal | 14 jam lalu


HIGHLIGHT

Sttt… Bos Kompasiana Beraksi di …

Dodi Mawardi | 7 jam lalu

Jika Kau Bukan Anak Raja, Juga Bukan Anak …

Mauliah Mulkin | 7 jam lalu

Me Time (Bukan) Waktunya Makan Mie! …

Hanisha Nugraha | 7 jam lalu

Kisah Setahun Jadi Kompasianer of the Year …

Yusran Darmawan | 7 jam lalu

Semoga Raffi-Gigi Tidak Lupa Hal Ini Setelah …

Giri Lumakto | 7 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: