Back to Kompasiana
Artikel

Sejarah

Harry Ramdhani

Sedang berusaha agar namanya ada di Kata Pengantar Skripsi orang lain. | Think Global Act selengkapnya

Sumpah (para) Pemuda

OPINI | 08 March 2013 | 09:38 Dibaca: 194   Komentar: 0   0

Pandji Pragiwaksono ketika menjadi pembicara di OBSAT (Obrolan Langsat) tentang Berani Mengubah bmenatakan, “Kita tuh biasanya ngelakuin apapun musim-an. Beramal, musim-an, nunggu bulan ramadhan. Ngibarin bendera, musim-an, nunggu tujuh-belasan. Semangat kepemudaanpun, musim-an, kalau deket 28 Oktober wuahh langsung semangat kepemudaan abis itu semangat kekendoran… langsung loyo lagi.”

Bumi gonjang ganjing langit kelap kelap

Yup, 28 Oktober adalah Hari Sumpah Pemuda. Siapapun tahu kalau yang pernah sekolah, soialnya ada aja tuh BAB yang jelasin tentang Sumpah Pemuda. Tapi kalau yang belum tahu yak baca buku sana. Males banget sih.

Tanggal 28 Oktober 1928 adalah Sumpah Pemuda II. Terjadi Kongres para pemuda Indonesia yang menghasilkan tiga point penting. Point yang kini sering dikesampingkan oleh Pemuda Indonesia. Point yang dianggap remeh temeh. Point itu adalah :

“Kami Poetera dan Poeteri Indonesia mengakoe-bertoempah darah jang satoe, Tanah Indonesia.

Kami Poetera dan Poeteri Indonesia mengakoe berbangsa jang satoe, bangsa Indonesia.

Kami Poetera dan Poeteri Indonesia mendoengdjoeng bahasa persatoean bahasa Indonesia.

– Otentik 1928”

“Kami Putra-Putri mengakui, satu tanah air, tanah air Indonesia.

Kami Putra-Putri Indonesia mengakui satu bangsa, bangsa Indonesia.

Kami Putra-Putri menakui satu bahasa, bahasa Indonesia.

– Soekarno dan Yamin” (Sumber: JJ. Rizal)

Nah, sadar gak sih kalau udah mengesampingkan tiga point ini ? sadar gak sih kalau udah ngeremehin tiga point ini ? sering banget ketemu orang yang gak percaya sama Indonesia. Tapi yang bikin sedih adalah kalimat itu keluar dari mulut Mahasiswa… Agent of Change… Sang Pejuang… Pemuda. Pemuda itu berjuang, anak muda itu ngengkang.

Yasudahlah, itu urusan Sampean. Pilih, ingin berjuang atau ngengkang?

Tapi, mungkin banyak yang gak tau kalau di Sumpah Pemuda II adalah pertama kalinya lagu Indonesia Raya dikumandangkan oleh WS Rendra. Mungkin banyak yang gak tahu juga kalau saat pertemuan Sumpah Pemuda II ada yang cin-lok, gak percaya ? tanya sana sama Sejarahwan. Mungkin banyak yang gak tahu juga kalau tanggal 28 Oktober 1928 itu ada tukang koran yang pertama kali menjual korannya dan berkenalan dengan seorang gadis desa dan kemudian Ia nikahi. Mungkin banyak juga yang gak tau kalau taggal 28 Oktober 1928 ada seorang pujangga yang balikan sama pasangannya. Dan masih banyak lagi yang terjadi di tanggal 28 Oktober 1928 yang belum sempat dikuak oleh Sejarahwan.

Kini, semangat kepemudaan memang kendor. Layu bagai Putri Kraton yang kemayu. Dan, apa sih penyebabnya ? OGAH BELAJAR. Bukan males, tapi OGAH. Sama sekali gak minat untuk belajar. Belajar tidak hanya di kelas. Belajar bisa di mana-pun.

Oktober, 2012

Sungguh romantis. Kalau September punya slogan ‘September Ceria’ maka Oktober adalah Oktober Romantis. Tidak ada yang lebih romantis dibanding bulan Oktober 2012. Bahkan Romeo dan Juliet kalau masih hidup maka mereka akan bunuh diri pada bulan ini. Kalau saja Rangga dan Cinta masih ada, pasti Rangga akan kembali untuk menemui Cinta pada bulan ini.

Tuhan telah menciptakan bulan Oktober bagi Umat Indonesia sebagai bulan para pejuang. Pejuang Cinta. Selamat untuk kalian yang telah berjuang. Selamat untuk kalian yang telah berjuang dibulan ini walau kalah di Medan Perang. Selamat untuk yang akan memulai perjuangan dibulan ini. Kalianlah pejuang sejati. Pejuang yang telah melakukan karena cinta. Maaf, untuk kalian yang masih ngengkang. Silakan lanjutin.

· Menangislah untuk kalian yang ‘balikan’ dengan pasanganmu dibulan Oktober. Keluarkan air mata sebagai tanda terima kasih kepada Tuhan. Kepada perjuanganmu untuk terus memperjuangkan kepercayaan atas cinta dengan sebuah sumpah suci.

· Tertawalah untuk kalian yang ‘baru jadian’ dibulan Oktober. Tertawakan orang lain yang mengira kalian Homo selama ini. tertawa atas perjuangan konyol yang kalian tunjukan kepada Tuhan, mungkin Tuhan akan ikut tertawa karena sumpah kalian.

· Renungkanlah untuk kalian yang melakukan dosa pada bulan Oktober. kini kalian telah sadar, bahwa dosa yang dilakukan hanyalah persembahan neraka yang dikemas seindah janji surga dan semanis sumpah di surga.

· Percayalah untuk kalian yang telah memilih ‘pasangan baru’ dibulan Oktober. Pengalaman kalian yang telah membuat keputusan akhir untuk memilih. Wawasan kalian yang telah membentuk sebuah pilihan atas serangkaian kalimat sumpah setia. Bukan ramalan atau lingkungan.

· Pikirkanlah untuk kalian yang ‘menikah’ dibulan Oktober. Semoga perjuangan selama ini tidak terhenti pasca menikah. Semoga tidak menikah dalam keadaan mabuk, mabuk karena asmara bukan cinta. Ingatlah, sumpah kalian bukan terhadap pendamping hidup tapi, sumpah kalian untuk Tuhan. Dunia baru telah menunggu.

Biar, Pandji bilang pasca Oktober semua akan loyo. Suatu hal yang romantis tidak akan loyo. Kalaupun loyo, tinggal datang ke Klinik Pak Kobra lalu konsultasikan, dekat, hanya 7km dari perempatan Ciawi. Kalau masih loyo, pergilah ke Alfamart, di rak obat dibagian atas ada suplemen namanya Irma, murah, hanya 9k. masih loyo, pengen yang murah, beli tissue ‘sulap’ di tukang jamu. Kalau masih saja loyo, hentikan masturbasi, berbagilah kesenangan kalian kepada orang lain.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Catat, Bawaslu Tidak Pernah Merekomendasikan …

Revaputra Sugito | | 23 July 2014 | 08:29

Kado Hari Anak; Berburu Mainan Tradisional …

Arif L Hakim | | 23 July 2014 | 08:50

Jejak Digital, Perlukah Mewariskannya? …

Cucum Suminar | | 23 July 2014 | 10:58

Apakah Rumah Tangga Anda dalam Ancaman? …

Agustinus Sipayung | | 23 July 2014 | 01:10

Punya Pengalaman Kredit Mobil? Bagikan di …

Kompasiana | | 12 June 2014 | 14:56


TRENDING ARTICLES

Seberapa Penting Anu Ahmad Dhani buat anda? …

Robert O. Aruan | 3 jam lalu

Sampai 90 Hari Kedepan Belum Ada Presiden RI …

Thamrin Dahlan | 6 jam lalu

Membaca Efek Keputusan Prabowo …

Zulfikar Akbar | 6 jam lalu

Prabowo Lebih Mampu Atasi Kemacetan Jakarta …

Mercy | 15 jam lalu

Kalah Karena Dicurangi? Belajarlah pada …

Ipul Gassing | 16 jam lalu

Ingin menyampaikan pertanyaan, saran atau keluhan?

Subscribe and Follow Kompasiana: