Back to Kompasiana
Artikel

Sejarah

Mex Rahman

Bahagia itu sederhana, seperti kamu bisa menjadi diri kamu sendiri tanpa mencemaskan orang lain yang selengkapnya

Misteri Kehancuran Majapahit

REP | 25 April 2013 | 11:15 Dibaca: 2645   Komentar: 9   0

Cerita kehancuran Majapahit sesungguhnya penuh dengan perlambang. Sungguh tidak masuk akal manakala negara sebesar itu, yang jajahannya begitu luas, hancur disebabkan oleh kekuatan mukjizat para wali. Perlambang tersebut dibuat juga disebabkan para pujangga malu untuk bercerita tentang permusuhan antara anak melawan ayahnya sendiri. Beberapa perlambang kehancuran Majapahit yang dibuat oleh para bijak adalah sebagai berikut:

  1. Disebabkan keramat para wali, ketika keris Sunan Giri dihunus, keluarlah berjuta-juta tawon yang menyengat para prajurit Majapahit.
  2. Manakala badhong (hiasan dada) Sunan Cirebon (Sunan Gunungjati) dikibaskan, beribu-ribu tikus akan keluar dan memakan perbekalan serta makanan kuda prajurit Majapahit. Kuda-kuda pun segera bubar karena melihat begitu banyaknya tikus.
  3. Jika peti yang dibawa dari Palembang dibuka di tengah pertempuran, para demit akan keluar. Prajurit Majapahit geger dan tewas karena diteluh oleh demit-demit itu.
  4. Konon Prabu Brawijaya meninggal secara mekrad (meninggal tanpa meninggalkan jasad di Gunung Lawu).

Itu semua hanyalah perlambang belaka. Negara Majapahit bukanlah remeh-temeh, yang mudah dihancurkan dan dirusak. Tidaklah mungkin ia hancur hanya karena dikeroyok sepasukan tikus. Yang masuk akal adalah, tawon bisa bubar manakala kayu-kayu tempat mereka bersarang dirusak oleh manusia. Para demit bisa pula bubar manakala hutan-hutan dijarah manusia. Akan tetapi, jika Majapahit bisa rusak hanya karena tawon, tikus, dan demit, siapa yang bisa percaya? Yang mempercayai hanyalah manusia yang pendek nalarnya, sebab cerita yang demikian itu tidak masuk akal, tidak sesuai nalar manusia. Semua cerita itu hanyalah perlambang belaka. Jika diceritakan apa adanya, rahasia kehancuran Majapahit akan terbuka.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Membatik di Atas Kue Bolu bersama Chef Helen …

Eariyanti | | 02 October 2014 | 21:38

Ka’bah dan Haji Itu Arafah …

Lidia Putri | | 02 October 2014 | 18:06

Nasib PNPM Mandiri di Pemerintahan Jokowi …

Ali Yasin | | 02 October 2014 | 10:05

Teror Annabelle, Tak Sehoror The Conjuring …

Sahroha Lumbanraja | | 02 October 2014 | 16:18

Ikuti Blog Competition “Aku dan …

Kompasiana | | 30 September 2014 | 20:15


TRENDING ARTICLES

Ternyata, Anang Tidak Tahu Tugas dan Haknya …

Daniel H.t. | 6 jam lalu

Emak-emak Indonesia yang Salah Kaprah! …

Seneng Utami | 8 jam lalu

“Saya Iptu Chandra Kurniawan, Anak Ibu …

Mba Adhe Retno Hudo... | 10 jam lalu

KMP: Lahirnya “Diktator …

Jimmy Haryanto | 11 jam lalu

Dahsyatnya Ceu Popong! …

Aqila Muhammad | 12 jam lalu


HIGHLIGHT

Gara-gara Incest di Jerman, Nginap di Hotel …

Gaganawati | 7 jam lalu

Usul Gw kepada Anggota Dewan …

Bhre | 7 jam lalu

PKC # 3: Kekasih Baru …

Ervipi | 7 jam lalu

Ini Baru #Shame On You# Jika PSC Off Ticket …

Aprindah Jh | 8 jam lalu

Negeriku Tercabik …

Rahab Ganendra | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: