Back to Kompasiana
Artikel

Sejarah

Nugraha Entra

orang kampung yang ingin bangkit

Beberapa Keutamaan ‘Ali dan Mu’awiyah

REP | 28 May 2013 | 10:32 Dibaca: 651   Komentar: 22   13

Sebelumnya kita sudah mengetahui tentang tragedi yang terjadi pada umat islam selepas terbunuhnya Khalifah Utsman bin Affan.  Dan kita juga sudah tahu tentang perselisihan yang terjadi antara dua orang sahabat Nabi, Ali bin Abi Thalib dan Muawiyah bin Abi Sufyan ketika itu. Dan kita juga sudah tahu bagaimana seharusnya sikap kita sebagai umat islam menyikapi perselisihan antara mereka (mohon dan mohon lihat dulu tulisan saya di sini biar lebih jelas dan paham).

Setelah kita mengetahui semua itu, ketahuilah, kedua-duanya merupakan sahabat Nabi yang mulia. Kedua-duanya memiliki keutamaan dan jasa yang besar atas umat ini.

Apa sajakah keutamaan mereka?

Kita mulai dari Ali bin Abi Thalib.

1. Ia adalah sepupu sekaligus menantu Rasulullah shollallahu ‘alaihi wasallam dari puteri beliau, Fathimah az-Zahra’ radhiyallahu anha.

2. Ia termasuk sahabat-sahabat Nabi yang mengikuti Bai’at Ridhwan.

Sedangkan orang yang mengikuti  Bai’at Ridhwan mendapatkan kabar gembira dari Rasulullah shollallahu’alaihi wasallam yang bersabda:

لنْ يدخلَ النَّارَ أحدٌ بايعَ تحت الشَّجرةِ

“Tidak akan masuk neraka orang-orang yang ikut dalam bai’at di bawah sebuah pohon (yakni Bai‘at Ridhwan).” (HR. Tirmidzi)

3. Ia juga termasuk sahabat-sahabat Nabi yang mengikuti perang Badar.

Sedangkan orang yang mengikuti perang Badar mendapatkan kabar gembira dari Rasulullah shollallahu ‘alaihi wasallam dalam sabdanya:

‏وما يدريك لعل الله قد اطلع على أهل ‏ ‏بدر ‏ ‏فقال اعملوا ما شئتم فقد غفرت لكم

“Tahukah kamu, sesungguhnya Allah telah mengetahui apa yang akan dilakukan oleh para peserta perang Badar. Allah mengatakan, ‘Lakukanlah sesukamu sesungguhnya Aku telah mengampuni kamu. ” (HR. Bukhari dan Muslim)

4. Ia juga sahabat Nabi yang mendapat pujian Rasulullah shollallahu ‘alahi wasallam tatkala beliau berkhutbah di hari kedelapan belas Dzulhijjah pada haji wada’ di tempat yang bernama Ghadir Khum:

مَنْ كُنْتُ مَوْلاَهُ فَعَلِىٌّ مَوْلاَهُ

“Barangsiapa yang menjadikan aku sebagai walinya maka sesungguhnya ia telah menjadikan Ali sebagai walinya.“ (HR. Ahmad)

Masih banyak lagi keutamaan beliau. Dan rasanya teman-teman sebagian sudah tahu. Karena sahabat Nabi ini sudah begitu popular di tengah-tengah kita. Jadi tidak perlu saya memperpanjang lagi (yang mau lihat keutamaan Ali lainnya silahkan lihat di sini).

Berbeda dengan sahabat yang kedua ini yaitu Muawiyah. Mungkin banyak di antara kita yang belum mengetahui keutamaannya.

Muawiyah bin Abi Sufyan…

1. Ia merupakan sahabat dan juga ipar Nabi. Sebab, saudarinya yaitu Ummu Habibah merupakan istri Rasulullah. Dan istri Nabi adalah ibu kaum mukminin, berarti Muawiyah adalah paman kaum mukminin.

2. Selain itu ia merupakan orang yang dipercaya Rasulullah untuk menulis wahyu tatkala turun kepada beliau.

3. Ia merupakan orang yang telah didoakan oleh Nabi:

اللَّهُمَّ اجْعَلْهُ هَادِيًا مَهْدِيًّا وَاهْدِ بِهِ

“Ya Allah, jadikanlah ia (Mu’awiyah) sebagai pembimbing dan terbimbing, serta berilah hidayah (kepada manusia) melalui perantaraannya.” (HR. Tirmidzi).

Dan juga orang yang telah didoakan  oleh Nabi:

اللَّهُمَّ عَلِّمْ مُعَاوِيَةَ الْكِتَابَ وَالْحِسَابَ وَقِهِ الْعَذَابَ

“Ya Allah, ajarkanlah Mu’awiyah al-kitab dan perhitungan, serta peliharalah dia dari siksaan.” (HR. Ahmad)

Bukankah doa Nabi makbul?

Makanya sahabat Nabi, Ibnu Abbas pun mengakui kedalaman ilmu Muawiyah.

Disebutkan dalam Shahih Bukhari dari Ikrimah, ia berkata kepada Ibnu Abbas:

إن معاوية أوتر بركعة

“Sesungguhnya Muawiyah melakukan witir dengan satu rakaat. ” Ibnu Abbas pun menjawab:

إنه فقيه

“Dia orang yang faqih. ” dalam riwayat lain:

إنه صحب رسول اللَّه صلى اللَّه عليه وآله وسلم

“Dia pernah bersahabat dengan Rasulullah shollallahu ‘alaihi wasallam. ”

Bahkan, Ali bin Abi Thalib pun mengakui keilmuan Muawiyah. Sepulang dari perang Shifin Ali berkata:

أيُّها الناس، لا تكوهوا إمارة معاوية إنه لو فقدتموه لقد رأيتم الرؤوس تَنْزُو مِنْ كَوَاهِلِهَا كَالْحَنْظَلِ

“Wahai sekalian manusia, janganlah kalian membenci kepemimpinan Mu’awiyah karena sesungguhnya kalau kalian kehilangan Mu’awiyah, niscaya kalian akan melihat kepala-kepala manusia terlepas dari badan-badan seperti buah hanzhal. ” (Al-Bidayah wa Nihayah juz 6 hal 256).

4. Muawiyah juga mendapatkan kabar gembira dari Rasulullah shollallahu ‘alaihi wasallam yang bersabda:

أَوَّلُ جَيْشٍ مِنْ أُمَّتِي يَغْزُونَ البَحْرَ قَدْ أَوْجَبُوا

“Pasukan pertama dari umatku yang berperang di laut, telah dipastikan bagi mereka (tempat di Surga).” (HR. Bukhari)

Al-Hafizh Ibnu Hajar berkata:

قال المهلّب : في هذا الحديث منقبة لمعاوية لأنه أول من غزا البحر

Al-Muhallib berkata, “Dalam hadits ini terdapat keutamaan Mu’awiyah karena beliaulah orang pertama yang berperang dengan armada laut. “ (Fathul Bari juz 6 hal 102)

Umar bin Abdil’Aziz atau Mu’awiyah bin Abi Sufyan?

Kita semua tentu sudah tahu bagaimana keutamaan Umar bin Abdil ‘Aziz. Keadilan, ketegasan dan kesalehan beliau tidak tertandingi oleh siapapun pemimpin setelahnya. Namun, jika dibandingkan dengan Muawiyah, siapa yang lebih baik? Umar bin Abdil’Aziz atau Muawiyah?

Seorang Ulama Tabi’in yang masyhur yaitu Abdullah bin Mubarak ditanya:

أيهما أفضل معاوية بن أبي سفيان ، أم عمر بن عبد العزيز ؟

“Siapa yang lebih utama, Mu’awiyah bin Abi Sufyan atau Umar bin Abdil Aziz?”

Ibnul Mubarak menjawab:

والله إن الغبار الذي دخل في أنف معاوية مع رسول الله صلى الله عليه وسلم أفضل من عمر بألف مرة ، صلَّى معاوية خلف رسول الله صلى الله عليه وسلم ، فقال : سمع الله لمن حمده ، فقال معاوية : ربنا ولك الحمد ، فما بعد هذا ؟ .

“Demi Allah, sungguh debu yang masuk ke hidung Mu’awiyah bersama Rasulullah shollallahu ‘alahi wasallam lebih baik beribu-ribu kali daripada Umar (bin Abdil’Aziz). Mu’awiyah telah shalat di belakang Rasulullah shollallahu ‘alahi wasallam. Nabi mengucapkan:Sami’allahu liman hamidah (Allah mendengarkan orang yang memuji-Nya) lalu Muawiyah menjawab, “Robbana walakal hamd.” (Wahai Rabb kami bagi-Mu lah pujian)” Apa ada (keutamaan lebih besar) setelah ini? ” (Wafayatul A’yan juz 3 hal 33)

Al Jarrah al Maushili berkata: Saya pernah mendengar seorang lelaki bertanya kepada Al-Mu’aafa bin Imran: “Wahai, Abu Mas’ud, bagaimanakah kedudukan Umar bin Abdul Aziz dibandingkan dengan Mu’awiyah bin Abi Sufyan?” Mendengar perkataan itu, ia marah besar dan berkata:

لا يقاس بأصحاب محمد صلى الله عليه وسلم أحد ، معاوية رضي الله عنه كاتبه وصاحبه وصهره وأمينه على وحيه عز وجل، وَقَدْ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: «دَعُوا لِي أَصْحَابِي وَأَصْهَارِي فَمَنْ سَبَّهُمْ فَعَلَيْهِ لَعْنَةُ اللَّهِ وَالْمَلَائِكَةِ وَالنَّاسِ أَجْمَعِينَ

“Sahabat Nabi Muhamad shollallahu ‘alaihi wasallam tidak dapat dibandingkan dengan siapapun. Mu’awiyah-semoga Allah meridhoinya-adalah penulis Nabi, sahabat beliau, ipar beliau, dan orang kepercayaan beliau dalam menulis wahyu Allah Azza wa Jalla, sedangkan Rasulullah shollallahu ‘alaihi wasallam telah bersabda, “Jangan ganggu para sahabat dan iparku, karena siapa yang memaki mereka, maka atasnya laknat Allah, malaikat dan seluruh manusia. ” (Asy-Syariah juz 5 hal 2466 )

Jadi, kedudukan seorang yang beriman dan bertemu dengan Nabi bukanlah remeh. Ia mendapatkan posisi yang mulia, walaupun bertemunya hanya sesaat.

Makanya Imam Ahmad berkata:

فأدناهم صُحْبَة أفضل من الْقرن الَّذِي لم يروه وَلَو لقوا الله بِجَمِيعِ الْأَعْمَال كَانَ هَؤُلَاءِ الَّذين صحبوا النَّبِي صلى الله عَلَيْهِ وَسلم ورأوه وسمعوا مِنْهُ أفضل لصحبتهم من التَّابِعين وَلَو عمِلُوا كل أَعمال الْخَيْر

“Orang yang paling sebentar menyertai Nabi di antara para sahabat beliau itu lebih baik dibandingkan orang-orang yang belum pernah melihat beliau walaupun mereka bertemu dengan Allah di hari kiamat membawa seluruh amalan. Mereka orang yang bersahabat dengan Rasulullah shollallahu ‘alaihi wasallam, melihat beliau dan mendengar perkataan beliau lebih baik daripada Tabi’in dikarenakan persahabatan mereka dengan beliau, walaupun Tabi’in itu melakukan seluruh amalan baik. ” (Ushul As-Sunnah)

Semoga dengan tulisan ini kita bisa menempatkan para sahabat Rasulullah semestinya sesuai posisi mereka.

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Hari Pusaka Dunia, Menghargai Warisan …

Puri Areta | | 19 April 2014 | 13:14

Paskah di Gereja Bersejarah di Aceh …

Zulfikar Akbar | | 19 April 2014 | 08:26

Keluar Uang 460 Dollar Singapura Gigi Masih …

Posma Siahaan | | 19 April 2014 | 13:21

Sepotong Senja di Masjid Suleeyman yang …

Rumahkayu | | 19 April 2014 | 10:05

Kompasianer Mengawal Pemilu 2014 …

Kompasiana | | 09 April 2014 | 04:17


TRENDING ARTICLES

Sstt, Pencapresan Prabowo Terancam! …

Sutomo Paguci | 9 jam lalu

Mengintip Kompasianer Tjiptadinata Effendi …

Venusgazer™ | 16 jam lalu

Suryadharma Ali dan Kisruh PPP …

Gitan D | 17 jam lalu

Kasus Artikel Plagiat Tentang Jokowi …

Mustafa Kamal | 19 jam lalu

Timnas U 19: Jangan Takut Timur Tengah, …

Topik Irawan | 20 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: