Back to Kompasiana
Artikel

Sejarah

Satria Revolusi

“menjadi penulis hebat” kata itu selalu kutemukan ketika masuk dalam kamarku, karena ku yakin hukum tarik selengkapnya

Memahami Lebih Jauh Tentang Qs Al-Kafirun [109]: 6

OPINI | 01 June 2013 | 13:58 Dibaca: 740   Komentar: 0   0

Assalamu’alaikum warahmatullahi wabarakatuh


Perlu pemahaman lebih dalam kepada kita untuk memaknai Ayat-Ayat yang terkandung dalam Al-Quran,
seiring waktu banyak orang-orang ceroboh yang enggan berdakwah dan enggan memerangi kemurtatan dengan terlena pada modernisasi yang acapkali bertabrakan dengan Akidah Islam yang Rahmatan Lil’Alamin
alasan mereka adalah mengikuti isi dalam
QS Al-Kafirun [109]: 6 yang sebagaimana Ayat-Ayat dalam surah tersebut berbunyi “Bagimu Agamamu dan Bagiku Agamaku” hingga begitu saja kita membiarkan kemusrikan tumbuh disekitar kita. perlu kita ketahui sebab atau sejarah turunnya ayat diatas adalah sebagai berikut:

Telah diriwayatkan bahwa Walid bin Mugirah, ‘As bin Wail As Sahmi, Aswad bin Abdul Muttalib dan Umaiyah bin Khalaf bersama rombongan pembesar-pembesar Quraisy datang menemui Nabi SAW. menyatakan, “Hai Muhammad! Marilah engkau mengikuti agama kami dan kami mengikuti agamamu dan engkau bersama kami dalam semua masalah yang kami hadapi, engkau menyembah Tuhan kami setahun dan kami menyembah Tuhanmu setahun. Jika agama yang engkau bawa itu benar, maka kami berada bersamamu dan mendapat bagian darinya, dan jika ajaran yang ada pada kami itu benar, maka engkau telah bersekutu pula bersama-sama kami dan engkau akan mendapat bagian pula daripadanya”. Beliau menjawab, “Aku berlindung kepada Allah dari mempersekutukan-Nya”. Lalu turunlah surah Al Kafirun sebagai jawaban terhadap ajakan mereka.
Kemudian Nabi SAW pergi ke Masjidilharam menemui orang-orang Quraisy yang sedang berkumpul di sana dan membaca surah Al Kafirun ini, maka mereka berputus asa untuk dapat bekerja sama dengan Nabi SAW. Sejak itu mulailah orang-orang Quraisy meningkatkan permusuhan mereka ke pada Nabi dengan menyakiti beliau dan para sahabatnya, sehingga tiba masanya hijrah ke Madinah.
Dalam ayat-ayat ini Allah memerintahkan Nabi-Nya agar menyatakan kepada orang-orang kafir, bahwa “Tuhan” yang kamu sembah bukanlah “Tuhan” yang saya sembah, karena kamu menyembah “tuhan” yang memerlukan pembantu dan mempunyai anak atau ia menjelma dalam sesuatu bentuk atau dalam sesuatu rupa atau bentuk-bentuk lain yang kau dakwakan.
Sedang saya menyembah Tuhan yang tidak ada tandingan-Nya dan tidak ada sekutu bagi-Nya; tidak mempunyai anak, tidak mempunyai teman wanita dan tidak menjelma dalam sesuatu tubuh. Akal tidak sanggup menerka bagaimana Dia, tidak ditentukan oleh tempat dan tidak terikat oleh masa, tidak memerlukan perantaraan dan tidak pula memerlukan penghubung.
Maksudnya; perbedaan sangat besar antara “tuhan” yang kamu sembah dengan “Tuhan” yang saya sembah. Kamu menyakiti tuhanmu dengan sifat-sifat yang tidak layak sama sekali bagi Tuhan yang saya sembah.

Jadi sangat jelas maksud dari Ayat di atas bukan mengajak kita untuk tidak melawan segala sesuatu yang mencoreng Aqidah Islam, DAN JUGA BUKAN MENGAJAK KITA MEMERANGI UMAT NON MUSLIM karena umat non muslim selagi ia bersedia membayar zisyah (pajak) dan tidak mengusik ketenangan umat Islam tidak dihalalkan bagi kita umat muslim untuk memeranginya. Seperti Penahlukan Mekah (fathul makkah) oleh Pasukan Rasulullah SAW karena mereka (kaum kafir Quraisy) melanggar perjanjian Hudaibiyyah.

Demikian Penjelasan singkat dari QS Al-Kafirun [109]: 6 dan semoga kita tidak ceroboh dalam memahami Firman Allah Swt dan Sunah Rasulullah Saw dan sebelum mengucapkan Hadist perlu kita memahi sejarah turunnya Ayat tersebut dan tidak asal-asalan menggunakan Hadist demi menguatkan argumen dalam berdiskusi (apologetik).

Tags:

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Rekor pun Ternoda, Filipina Bungkam …

Achmad Suwefi | | 25 November 2014 | 17:56

Pak Ahok Mungutin Lontong, Pak Ganjar …

Yayat | | 25 November 2014 | 21:26

Menunggu Nangkring Bareng PSSI, Untuk Turut …

Djarwopapua | | 25 November 2014 | 21:35

Jangan Sembarangan Mencampur Premium dengan …

Jonatan Sara | | 24 November 2014 | 10:02

Olahraga-olahraga Udara yang Bikin Ketagihan …

Dhika Rizkia | | 11 November 2014 | 13:41



HIGHLIGHT

Festival Foto Kenangan Kompasianival 2014 …

Rahab Ganendra 2 | 8 jam lalu

Lagi-lagi Kenaikan BBM …

Anni Muhammad | 8 jam lalu

Jokowi Dorong Gubernur Blusukan Pantau Stok …

Axtea 99 | 9 jam lalu

Laporkan Diklat Kepelautan yang Melakukan …

Daniel Ferdinand | 9 jam lalu

Bau Apek Hilang dengan Kispray 3 in 1 …

Fadlun Arifin | 10 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: