Back to Kompasiana
Artikel

Sejarah

Ug Dani

Jurnalis media oline pewarta-indonesia.com bloger reporter blogdetik,mengelola media blog sebagai media informasi warga dengan kontek selengkapnya

Glodok Plaza Biru Sebuah Fenomena Sejarah

REP | 30 September 2013 | 21:15 Dibaca: 491   Komentar: 1   1

Siapa yang tidak tahu Glodok Plaza, Pusat perbelanjaan terbesar di Jakarta tepatnya di jalan Hayam Wuruk Manga Besar Jakarta Barat, ternyata menyimpan sejarah yang fenomena terhadap perjalanan karier musik

13805502381535528397

glodokpromo.com

sang legenda, Koes Bersaudara yang sekarang dikenal dengan Koes Plus.

Glodok Plaza dahulu dikenal sebagai tempat penjara para narapidana, salah satu sejarah telah mencatat tokoh musik legendaris Koes Bersaudara pernah mendekam disana gara-gara bermain musik ala The Beatles yang pada waktu itu pemerintah sedang melarang rakyatnya untuk meniru budaya barat. Bagi Koes Bersaudara hal itu ditanggapi dengan santai kerana meraka hanya bermusik gak kepikiran macam-macam. Sayang pemikiran mereka tidak sejalan dengan Soekarno malah meraka dituduh telah melakukan tindaksubversib sehingga mereka dimasukan kedalam sel selama 100 hari.

Soekarno juga mengecam permaianan musik mereka yang ke barat-baratan dengan sebutan ” ngak-ngik-ngok ” sehingga untuk membendung budaya barat yang kian mewabah Koes Bersaudara ditangkap karena mereka adalah pelopor bagi anak-anak muda kala itu. Tapi penjara bukanlah tempat mengurung kreatifitas bermusik mereka, terbukti karya-karya Tonny Koeswoyo bersama adik-adiknya selama dalam tahanan Glodok menjadi sebuah inspirasi seperti lagu-lagunya selama dalam tahanan, Voorman, Balada Kamar 15, dan masih banyak lagi.

Menjelang peristiwa G30S/PKI mereka dibebaskan, seiring denganĀ  jalannya waktu, roda sejarahpun terus berputar, saat mereka bebas dari penjara mereka bagaikan burung lepas dari sangkar. Permintaan panggung maupun dalam berkretifitas musik berada dalampuncaknya kala itu. Sayang saat ditengah kejayaannya Koes Bersaudara sempatmengalami masa pahit karena Koes Bersaudara pecah dan brganti nama Koes Plus yang pada awalnya Koes Plus kurang mendapat tempat dihati masyarakat. Namun saat diadakan Jambore di Senayan justru nama Koes Plus kian melejid dan bahkan mengalahkan popularitas Koes Bersaudara.

Patah tumbuh hilang berganti,sejarahpun terus bergulir Koes Bersaudarapun kembali bersatu disaat Koes PlusĀ  berada dipuncak kejyaannya, walau Koes Bersaudara jilid 2 tidak seheboh dulu. Namun seiring dengan itupula sejarah Glodok tempat dimana mereka pernah dipenjarakan berubah fungsi yang sekarang kita kenal sebagai Gldok Plaza pusat perbelajaan yang cukup megah. Jika anda mengunjungi tempat itu tentu anda akan teringat tentang legenda musik tana air, sang legenda tersebut juga mengabadikan lewat lagunya ” Glodok Plaza Biru” .

Tentu anda masih ingat syair lagu tersebut, ” dimana kini rumah penjaraku yang dulu pernah kutunggu..mungkinkah yang ini, indah dan berseri..dapatkah ini menghilangkan nanti kisah sedihku yang dulu…kusebut namamu Glodok Plaza Biru…”*

13838332081280854447

 
Kompasiana adalah Media Warga. Setiap berita/opini di Kompasiana menjadi tanggung jawab Penulis.
Siapa yang menilai tulisan ini?
    -
Processing data ..
Tulis Tanggapan Anda
Guest User


HEADLINE ARTICLES

Wisata ke Perbatasan Surga dan Neraka di …

Taufikuieks | | 17 December 2014 | 11:24

Melahirkan Cesar Versi Saya dan Ashanty …

Mariam Umm | | 17 December 2014 | 13:39

Mau Operasi Kanker Tulang Kemaluan Atau …

Posma Siahaan | | 17 December 2014 | 19:17

The Hobbit: The Battle of the Five Armies …

Iman Yusuf | | 17 December 2014 | 21:02

Nangkring Parenting bersama Mentari Anakku: …

Kompasiana | | 10 December 2014 | 17:59


TRENDING ARTICLES

Seniman, antara Profesi dalam Angan dan …

Christian Kelvianto | 7 jam lalu

Sadisnya Politik Busuk Pilpres di Indonesia …

Mawalu | 10 jam lalu

Kalah Judi Bola Fuad Sandera Siswi SD …

Dinda Pertiwi | 10 jam lalu

Mas Ninoy N Karundeng, Jangan Salahkan Motor …

Yayat | 11 jam lalu

Jiwa Nasionalis Menteri yang Satu Ini …

Adjat R. Sudradjat | 11 jam lalu


HIGHLIGHT

Menjual Soto Ayam Demi Menghidupi Keluarga …

Jumari Haryadi Koha... | 8 jam lalu

Hitam …

Nur Umi Anizah | 8 jam lalu

Logika Perda 11 tahun 2005 yang Ngawur …

Leo Kusima | 8 jam lalu

Sopir “Pinoy” Philippines Makin …

Sayeed Kalba Kaif | 8 jam lalu

Aksi dan Reaksi dari Larangan Becak hingga …

Susy Haryawan | 8 jam lalu

Subscribe and Follow Kompasiana: